Make your own free website on Tripod.com

Dibawah ini kami sajikan beberapa tulisan sebagai Latar Belakang Analisa Kasus Tragedi Ambon

===================================================================================================

SUHARTO IN THE SHADOWS

Date : February 8, 1999

Source : Time Magazine

Behind Indonesia's economic and political chaos, a familiar figure is pulling some strings

By JOHN COLMEY and DAVID LIEBHOLD Jakarta

In the financial world they call it the poison pill, a labyrinth of cross- vested interests designed to protect a company from hostile takeover. In Indonesia, it was known as the New Order, or sometimes Suharto Inc. The principal ingredients: a military deeply enmeshed in politics and business, the rigorous indoctrination of schoolchildren to trust in the wisdom of the state, and a political structure based on enforced "consensus," designed to look democratic but to serve and approve the actions of a single leader. Backed by terror and a patronage system that guaranteed a lifetime of riches for every compliant minister, general and tycoon, the New Order ensured former President Suharto 32 years of uninterrupted power. The system made the most complicated American multinational look like a mom-and-pop store.

So it should come as no surprise that eight months after Suharto stepped down--or "stepped aside," as some local analysts prefer to call it--the Smiling General is back and pulling some strings. The power of his chosen successor, B.J. Habibie, is rapidly draining away as he proves incapable of stopping a nationwide wave of bloodletting that increasingly bears the marks of an orchestrated campaign. The investigation into allegations that Suharto and his family systematically stole and stashed away billions of dollars has ground to a halt. The reform movement that pushed the 77-year-old Suharto from power is leaderless and in disarray, as more than 100 parties prepare to compete in a national election in June that has voters confused. Much now depends on General Wiranto, the head of the Armed Forces. Wiranto, a former aide-de-camp to Suharto, must decide between his pledge to protect his former commander-in-chief and his loyalty to the nation. But as chaos reigns, Suharto has seized the moment to try to reassert his power, whatever the cost to Indonesia. "He's acting like a Javanese king," says Muslim leader Amien Rais. "In ancient times, if the king collapsed, the people had to go along with him. So he thinks if he's going to collapse, he'll bring the whole country down too."

The first to publicly accommodate Suharto's reemergence in the political arena was a man who knows him well--Abdurrahman Wahid, Indonesia's most influential Muslim leader and head of the 40-million-strong Nadhlatul Ulama Muslim organization. In December, Wahid shocked his followers when he suggested, following a meeting at Suharto's home, that the former President should be invited to join discussions over the nation's future, if only to stop him from intervening from behind the scenes. In the past two months, Wahid, whose National Awakening Party is expected to win 20% of the votes in June, has become a regular visitor to Suharto's home. While he says that, if elected, he would put the former strongman on trial, Wahid is now calling on Indonesia's students to stop their protests against Suharto and his family, whose Jakarta homes are guarded day and night by scores of troops. Wahid says the Suharto- bashing should be temporarily shelved, in the interest of national stability: "I'm trying to save them from the students for the sake of economic recovery." Even before Wahid adopted his conciliatory stance, it was already evident that the investigation into the former President's alleged abuses of power was more show than substance. In June, during the early euphoria of reformasi (the student-led movement against nepotism and corruption), then Attorney General Soedjono Atmonegoro asked for full independence--"just like in America"--to conduct a probe of Suharto. He was fired on June 15, five hours after he submitted to Habibie his first report, which alleged that Suharto had misused billions of dollars amassed by charitable foundations. Habibie replaced Soedjono with three-star general Andi Ghalib, a Suharto loyalist. Despite a marathon 12-hour questioning of the ex-President's businessman son Hutomo Mandala Putra ("Tommy") last week, Ghalib has so far declined to lay charges against Suharto, or even name him as suspect. "The investigation is not going anywhere," says Soedjono. Like many others, his early faith in reformasi is waning. "I must have been dreaming," he now says.

The crucial event in Suharto's rehabilitation came on Jan. 4 in the reshuffle of some 100 top military officials. The day before the reorganization, General Wiranto held a lengthy consultation with his former commander-in-chief. The shakeup was lauded for purging radical Islamic allies of Suharto's son-in-law Prabowo Subianto (who now spends part of his time in self-imposed exile in Boston). At the same time, however, the move shored up Suharto's influence within the army. Two of the military's most senior posts, including General Affairs Chief and Intelligence Chief, were filled by men who, like Wiranto, were former Suharto adjutants. "I don't trust Wiranto at all," says Muslim leader Rais, a leading presidential candidate. "He can't distinguish between his loyalty to Suharto and his loyalty to the people."

Meanwhile, the violence that has plagued most of Indonesia's 27 provinces has intensified this year, recently spreading to the historically tranquil island of Ambon, in eastern Indonesia, where more than 60 people died last month in clashes between Muslims and Christians. Although dire poverty and rising unemployment (already nearly a quarter of the workforce) has put the entire nation on edge, a disturbing pattern has emerged from the unrest, dating back at least to the Jakarta riots in May. The incidents typically begin with the arrival of strangers, followed by an argument with a shopowner or an ethnic or religious slur. Within hours whole towns are in flames. As with a string of other recent riots, from Jakarta (14 killed in Ketapang in November) to northern Sumatra (29 killed in Aceh since December), many locals in Ambon believe the violence was deliberately incited. Catholic priest Ansius Homenara says that, on the first day of the savagery, Jan. 19, two men on motorcycles rode through Ambon screaming, falsely, that churches had been burned. Many of those arrested told police that the unrest had been directed from Jakarta. Concludes the priest: "There were definitely provocateurs."

In densely populated East Java, a mysterious spate of gruesome "ninja-style" murders has gone on for more than six months, and the death toll now exceeds 200. Here again, nobody regards these as ordinary crimes, but the authorities have been unable--or unwilling--to identify the perpetrators. As Indonesians lose confidence in law enforcement, suspicion grows that Wiranto is allowing the unrest to spread--at best, because he is afraid to move against the provocateurs; at worst, because the military itself may be involved. In an October survey conducted by the Jakarta Post and the D&R newsweekly, 92% of respondents said they believe the East Java violence was being orchestrated for political ends. The lack of high-level arrests is especially alarming given that the Armed Forces' intelligence service--headed by another Suharto loyalist--has operatives or paid informers in virtually every town and village across the country. While sources close to Wiranto say he is personally dedicated to free, fair and punctual elections, many are convinced that the military leader must know the truth about the East Java bloodbath. Says Marzuki Darusman, chairman of the National Human Rights Commission and parliamentary chief of the ruling Golkar faction: "Wiranto knows everything."

Even more disturbing are reports that Suharto loyalists may be conspiring to prevent the June elections from being held. Highly placed sources tell Time of a detailed plot, believed to include the Suharto family, to incite large-scale rioting across Indonesia as a prelude to the imposition of martial law. The operation calls for the installation of a transitional military leader acceptable to both the international community (specifically, the International Monetary Fund and the World Bank) and the Muslim lobby, followed by a full pardon for the Suhartos and a three-year transition to democracy. "They are afraid of legal proceedings," says one of the sources. "They think they'll have an easier time under martial law than under a legitimate [elected] government."

Even if the various conspiracy theories turn out to be far-fetched, Suharto and his family are well-positioned to influence the outcome of both the general elections and the presidential vote scheduled for October. With tens of millions of Indonesians struggling to feed themselves, vote-buying is a given, and the Suharto family is allegedly funding various parties. "There will be a lot of money politics," says Irma Hutabarat, member of Indonesian Corruption Watch, a recently established nongovernment organization. "And who has the money here? The Suharto clan."

In the small villages where most Indonesians live, three decades of authoritarianism have left many voters unable to comprehend the opportunity offered to them by the coming election. Unlike the government in neighboring Thailand, which has conducted extensive public education on the constitutional and democratic processes, the Habibie administration has so far failed to impart even basic information about the June poll, which will be the first free election in Indonesia since 1955. In the Pandeglang district of West Java, villagers are perplexed by the list of new and unfamiliar political parties that have sprung up over the past few months. "I don't understand what I must do," sighs Rasta, 40, a landless farmer. "I'll do whatever I'm told." But who's giving the orders?

With reporting by Zamira Loebis/Pandeglang and Jason Tedjasukmana and Lisa Rose Weaver/Jakarta

====================================================================================================

------------------------------------------------- StraitsTimes Tuesday, Feb. 2 1999

Suharto loyalists may try to stop polls, says Time

HONGKONG -- Former President Suharto's loyalists may be plotting to incite large-scale rioting across Indonesia as a prelude to imposing martial law and preventing the June elections from being held, said a report in Time magazine.

Quoting highly-placed sources, it said that this is part of a detailed operation, believed to include the Suharto family, which would call for the installation of a transitional leader acceptable to both the international community and the Muslim lobby in Indonesia.

Such a plot would also see the new leader granting a full pardon for the Suhartos and a three-year transition to democracy, the report in the latest issue of the magazine said. President B. J. Habibie, Time said, is proving to be incapable of stopping a wave of bloodletting that increasingly bears the mark of an orchestrated campaign.

As Indonesia remains in the grip of violence, Mr Suharto has seized the moment to try to reassert his power. He still has some loyalists among those who have benefited from his 32 years of uninterrupted power, the magazine said.

Indonesian Armed Forces chief General Wiranto is the man to watch, it added. He must now decide between his pledge to his former commander-in-chief and his loyalty to the nation.

Suspicion is also growing that he is allowing the unrest to spread, which Time said could, at best, be due to his fear of moving against the provocateurs or, at worst, because the military itself may be involved.

 ===================================================

KRONOLOGIS KERUSUHAN AMBON 19 – 24 JANUARI 1999

( DAERAH SILALE, POHON PULE, MANGGA DUA DAN PONOGORO )

 

I. S I L A L E

1. SELASA, 19 JANUARI 1999

a. PUKUL : 16.45 – 17.30 WIT

Pengumpulan massa Soabali di depan Hotel Jamilah dan massa Jalan Baru di depan Wartel Aladin (Jl. Sultan Babullah).

Salah seorang warga Soabali yang bernama IQBAL OHORELLA berteriak kepada massa yang berkumpul : "Batu Merah telah dibakar, maka sekarang Silale harus dibakar", disertai yel-yel "Allah hu Akbar" sambil memasuki lorong Silale sebanyak 3 (tiga) kali disertai aksi pelemparan batu namun dapat dihadang oleh massa Silale yang bertahan. Yang dilihat oleh massa yang berada di Silale, bahwa massa yang berkumul di depan Hotel Jamilah dan Wartel Aladin mengenakan kain putih di kepala sebagai tanda pengenal dengan berbagai jenis senjata tajam.

Beberapa keluarga yaitu KEL. I. DAGANG, KEL. J. FERDINANDUS, KEL. H. AKERINA, KEL. P. ENGEL, KEL. D. SAMSON dan KEL. H. PATTIASINA pada saat keributan mulai memuncak kemudian mengungsi di Wartel Aladin (milik Umat Islam).

b. PUKUL : 17.30 – 17.45 WIT

Gelombang penyerangan yang keempat oleh massa Soabali memasuki Lorong Silale dengan melempari rumah KEL. RESPESSY, KEL. DAGANG, dan KEL. GOMMIES, dan serentak dengan bergabungnya massa Waihaong melalui lorong samping RM AI MADURA hingga membakar rumah KEL. NIKIJULUW (Rumah Tua) dan terus masuk mendekati GEREJA SUMBER KASIH dan dihadang oleh massa Silale dengan pelemparan batu. Massa Soabali, Jalan Baru dan Waihaong semakin beringas dan memakar rumah KEL. RESPESSY, KEL. DAGANG, dan KEL. GOMMIES. Massa menuju GEREJA SUMBER KASIH dan melakukan pelemparan ke arah gedung gereja.

c. PUKUL : 17.45 – 18.00 WIT

Massa Soabali, Jalan Baru dan Waihaong mundur ke Jl. Sultan Babullah dan aparat keamanan (POLISI MILITER) sebanyak 6 (enam) orang tiba di tempat peristiwa dan hanya melihat proses pembakaran yang terjadi. Beberapa massa Silale yang coba menghalau api agar tidak menjalar ke rumah yang lain dan massa yang berada di Jl. Sultan Babullah bertanya : "Mengapa tidak keluar dari tadi?" Massa semakin beringas dan kemudian membakar dan merusak rumah-rumah umat Kristen yang ada di lorong Silale dan massa Silale hanya bisa berlindung di rumah KEL. B. SAMSON.

d. PUKUL : 18.00 – 18.15 WIT

Massa kemudian mundur ke Jl. Sultan Babullah dan penyerangan berikutnya diarahkan ke daerah pemukiman umat Kristen yang berada di daerah Waihaong disertai aksi pelemparan batu.

e. PUKUL : 18.15 – 19.30 WIT

Pengrusakkan terhadap rumah-rumah penduduk terus terjadi hingga massa kembali berkumpull di Jl. Sultan Babullah. Aparat keamanan tetap berada pada posisinya dengan hanya mengamati jalannya kerusuhan.

 

f. PUKUL : 19.30 – 21.00 WIT

Massa Silale (orang tua, perempuan dan anak-anak) tetap berlindung dalam gedung GEREJA SUMBER KASIH sampai terjadinya proses evakuasi ke POLRES Pulau Ambon dan P.P. Lease dan Pastori Jemaat GPM Silo oleh aparat keamanan setelah adanya desakkan dari Pendeta Jemaat GPM Silo.

2. RABU, 20 JANUARI 1999 a. PUKUL : 00.00 – 03.30 WIT

Massa tetap berada di Jl. Sultan Babullah sementara 11 (sebelas) orang pemuda berkumpul dalam gedung GEREJA SUMBER KASIH dan 5 (lima) orang berada di rumah KEL. TAHAPARY (Waihaong). Permintaan bantuan evakuasi disampaikan ke Gereja Silo melalui telepon dan diupayakan oleh Pendeta Jemaat GPM Silo dan beberapa pemuda.

b. PUKUL : 03.00 WIT

11 (sebelas) orang pemuda Silale di gedung Gereja Sumber Kasih dan KEL. TAHAPARY di Waihaong berhasil dievakuasi ke POLRES Pulau Ambon dan P.P. Lease. Setelah itu gedung Gereja Sumber Kasih di kunci oleh salah seorang pemuda yang dievakuasi.

c. PUKUL : 12.00 – 13.30 WIT

Ny. I. RIRIMASSE (salah seorang Majelis Jemaat GPM Silo) kembali meninjau gedung GEREJA SUMBER KASIH dan ditemukan pintu gereja telah dilepas, salah satu cawan Perjamuan Kudus terjatuh dengan kaca lemari tempat perangkat Perjamuan Kudus pecah, harta kekayaan warga jemaat yang diamankan dalam gedung gereja telah dijarah. Dalam perjalanan pulang ke rumah, ia berpapasan dengan seorang lelaki yang berlari menuju gedung gereja dan ketika tiba di pertigaan jalan ke Waihaong terlihat bahwa gedung GEREJA SUMBER KASIH telah terbakar. Kemudian beliau memberitahukan ke GEREJA SILO bahwa GEREJA SUMBER KASIH telah dibakar.

II. P O H O N P U L E

1. SELASA, 19 JANUARI 1999

a. PUKUL : 18.00 – 20.00 WIT

Massa Pohon Pule, Air Mata Cina, Mangga Dua, Trikora, dan Urimessing berkumpul secara spontan di Jl. DR. Soetomo karena melihat kobaran api dan permintaan bantuan dari massa Silale melalui telepon.

b. PUKUL : 20.00 – 22.00 WIT Massa yang berada di depan Mesjid Al-Fatah bergerak mendekati daerah sekitar Gereja Silo tetapi berhasil di tahan oleh massa yang berada di Jl. Dr. Soetomo. Peristiwa ini membuat massa mengamuk karena tidak berhasil menuju ke daerah Silale dan membakar 2 (dua) buah pondok serta beberapa becak di Jl. A.M. Sangadji. Aparat keamanan berada di depan Toko Nusantara dan di depan Rumah Kopi Sariwangi dan karena keterbatasan personil, maka aparat keamanan hanya bisa mengawasi tanpa bisa berbuat apa-apa. Mobil aparat keamanan (patroli dan truk) banyak yang melintasi daerah tersebut tanpa upaya untuk mengamankan.

c. PUKUL : 22.00 – 22.15 WIT

Massa merusak Mesjid An-Nur di Jl. A.M. Sangadji dan kemudian berupaya untuk membakar mesjid tersebut (berhasil digagalkan) setelah mendengar bahwa GEREJA SUMBER KASIH telah dilempari.

d. PUKUL : 22.15 – 24.00 WIT

Massa di Trikora, Pohon Pule dan Air Mata Cina saling mengawasi dan menghujat dengan massa Soabali, Jalan Baru dan depan Mesjid Al-Fatah.

Seorang pemuda (orang Buton) dengan seorang teman gadisnya hendak pergi ke Air Mata Cina tetapi diperingatkan oleh massa untuk kembali namun tidak dihiraukan dan malah menampakan sikap yang sinis. Massa yang ada menjadi beringas kemudian memukulinya hingga diamankan aparat keamanan dan dibawa ke RSU Dr. Haulussy Ambon.

2. RABU, 20 JANUARI 1999 a. PUKUL : 00.00 – 03.00 WIT

Massa masing-masing tetap berada pada posisinya dan tetap saling mengawasi, sementara aparat keamanan semakin bertambah dengan perlengkapan tameng, pentungan, dan senjata hingga berada di depan TB. Simpang.

b. PUKUL : 03.00 – 03.30 WIT

Massa dari Mesjid Al-Fatah berhasil melewati aparat keamanan di depan Rumah Kopi Sariwangi setelah keluar dari Lorong TB. Gunung Nona menuju Jl. Anthony Ribok dan melempari gedung Gereja Bethlehem.

c. PUKUL : 03.30 – 04.30 WIT

Massa dari Tugu Trikora dan Gereja Maranatha menuju Gereja Bethlehem untuk menghadang massa yang melakukan pelemparan setelah mendengar bunyi lonceng gereja dan ricek melalui telepon kepada kostor Gereja Bethlehem. Aparat keamanan hanya mengamati peristiwa tersebut. Massa dari Tugu Trikora dan Gereja Maranatha dapat menghadang massa dari Mesjid Al-Fatah yang melempari Gereja Bethlehem hingga mundur dan menguasai Jl. Anthony Ribok. Massa tersebut kemudian merusak rumah-rumah yang berada di belakang Gereja Bethlehem (milik umat Islam) dan membakar beberapa kendaraan roda dua serta beberapa becak.

d. PUKUL : 04.30 – 07.00 WIT

Massa yang berada di Tugu Trikora tiba-tiba dibentak oleh Kasi Sospol KOREM 174 PATTIMURA agar tidak menyerang dan segera mundur karena yang bersangkutan telah menjamin bahwa massa di Mesjid Al-Fatah akan berbuat yang sama. Beliau juga mengatakan bahwa massa yang berada di Tugu Trikora bukanlah anggota Jemaat GPM Silo. Massa yang ada sangat emosi dan terjadi adu mulut hingga yang bersangkutan pergi dan massa dapat ditenangkan kembali. Setelah itu massa yang berada di sepanjang Jl. Dr. Soetomo mulai merusak RM. Pagi Sore, RM. Madura, Kantor Notaris Sofiah Alkatiri setelah mendengar bahwa rumah-rumah yang berada di daerah Silale telah dirusak dan dibakar.

e. PUKUL : 07.00 – 07.30 WIT

Beberapa orang dari massa di Mesjid Al-Fatah melakukan penyusupan melalui aliran air dari Jl. A.Y. Patty menuju SD Al-Hilal dan melakukan pembakaran SD tersebut.

Massa di Tugu Trikora mulai membakar pondok yang berada di samping Toko Nusantara (Jl. A.M. Sangadji) dan beberapa buah becak, massa Pohon Pule membakar pondok di lorong Kolonel Pieters dan becak sementara itu massa di Air Mata Cina juga membakar kios-kios yang berada di Pasar Buah.

f. PUKUL : 14.20 – 14.30 WIT

Massa di Jalan Baru melakukan upaya-upaya yang memancing emosi massa di Pohon Pule dengan melewati aparat keamanan yang berjaga dan menuju ke lantai 4 (empat) Penginapan Sakura di Jalan Baru dan mencoba menyerang dari situ. Aparat keamanan yang bertugas di Jalan Baru sebanyak 4 (empat) orang diantaranya di kenal bernama FAIZAL dan PAPOLIN yang terlihat tidak tanggap mengatasi kondisi bahkan terkesan sengaja memberi kesempatan kepada massa di Jalan Baru untuk melakukan hal tersebut di atas. Massa di Pohon Pule kemudian melaporkan kepada KAPOLDA MALUKU melalui telepon.

g. PUKUL : 16.30 – 20.00 WIT

Terjadi pergantian aparat yang bertugas di Jalan Baru, sementara massa tetap berada di posisi masing-masing untuk saling mengawasi.

3. KAMIS, 21 JANUARI 1999 a. PUKUL : 00.00 – 07.00 WIT

Massa tetap berada pada posisinya masing-masing untuk saling mengawasi dan sesekali saling menghujat, sementara aparat keamanan juga tetap berada pada posisinya.

b. PUKUL : 07.00 – 07.25 WIT

Beberapa orang dari massa Jalan Baru kembali melakukan upaya penyerangan/penyusupan melalui Kali Pohon Pule sehingga untuk beberapa saat terjadi aksi saling melempar tetapi segera dapat dikendalikan setelah aparat keamanan memberikan tembakan peringatan.

c. PUKUL : 09.00 – 11.00 WIT

Massa yang berada di Air Mata Cina membakar lagi rumah penjual batako yang merupakan bagian dari Pasar Buah yang kemarin tidak sempat terbakar. Massa di Jalan Baru kembali naik ke lantai 4 (empat) Penginapan Sakura untuk memancing emosi massa Pohon Pule dan aparat keamanan kembali membiarkan mereka. Massa Pohon Pule dapat ditenangkan setelah meminta aparat keamanan untuk mengusir mereka.

d. PUKUL : 11.00 – 11.30 WIT

Massa yang berada di Urimessing melihat mobil ambulans RS Al-Fatah dan menghadang serta membakarnya di depan TB. Dian Pertiwi. Massa di Pangkalan Taksi sempat lengah sehingga ada penyusup yang berhasil membakar RM. Padang yang berada di samping Lucky Market di Jl. Said Perintah. Penyusup yang menggunakan sepeda tersebut kemudian terlihat menghilang melalui Gang Kayu Buah (samping Toko Nusantara).

e. PUKUL : 17.30 – 20.00 WIT

Beberapa orang dari massa di Jalan Baru kembali menuju ke lantai 4 (empat) Penginapan Sakura dan aparat keamanan yang ada membiarkan mereka. Gelombang penyerangan pun dilakukan oleh massa Jalan Baru yang melakukan pemanahan dengan api dari lantai 4 (empat) Penginapan Sakura ke rumah KEL. MANUEL (dekat Jembatan Pohon Pule) hingga terbakar. Beberapa massa Pohon Pule sempat melakukan pertahanan di daerah tersebut tetapi akhirnya mundur ketika Sdr. JEFFRY VAN HARLING menjadi korban panahan yang arah datangnya dari lantai 4 (empat) Penginapan Sakura dan dibawa ke RSU Dr. Haulussy Ambon. Massa Pohon Pule minta aparat keamanan untuk bertindak tegas, namun mereka tidak melaksanakan dan hanya mengawasi saja. Massa menjadi semakin emosi karena aparat keamanan tetap saja membiarkan mereka hingga melempari rumah-rumah yang ada (milik umat Kristen) yang ada di belakang Penginapan Sakura dengan kompor yang sementara menyala hingga terbakar pula.

Aparat keamanan yang melintas dengan menggunakan mobil patroli disuruh untuk bertindak, namun hanya mendengar dan pergi lagi. Massa Jalan Baru mencoba menyerang ke GEREJA SILO tetapi terhadang oleh massa yang ada di depan RM. Nelayan dan terjadi pelemparan batu.

f. PUKUL : 20.00 – 21.00 WIT

Muncul aparat keamanan dari Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA sebanyak 3 (tiga) truk di Tugu Trikora namun tidak segera mengambil tindakan untuk mengatasi situasi yang semakin memanas tetapi hanya mengawasi peristiwa yang terjadi. Ada permohonan dari beberapa pemuda di Gereja Silo agar aparat keamanan segera mengatasinya, namun tidak diatasi dengan pertimbangan karena tidak mengetahui lokasi/medan yang ada. Karena kondisi seperti itu terus berjalan sedangkan massa dari arah Jalan Baru terus berusaha mengadakan penyerangan dengan melempari api ke arah gedung GEREJA SILO, maka pertempuran terutama dengan batu dan sesekali dengan api pun tidak dapat dielakkan.

Dalam suasana ini aparat keamanan yang tadinya datang sebanyak 3 (tiga) truk untuk mengamankan alah kemudian pergi meninggalkan lokasi peristiwa. Dengan kekuatan sendiri massa akhirnya terus bertahan di sekitar gedung GEREJA SILO.

g. PUKUL : 21.00 – 23.00 WIT

Muncul aparat keamanan dari Kesatuan BATALYON 731 KABARESI KOREM 174 PATTIMURA yang meminta massa untuk tenang dan segera mengambil tindakan menembaki massa yang terus menyerang dari arah lorong di belakang gedung GEREJA SILO. Komandan Peleton BATALYON 731 KABARESI kemudian berupaya untuk memanggil pemadam kebakaran untuk menghalau api yang semakin mendekati gedung GEREJA SILO.

h. PUKUL : 23.00 – 24.00 WIT

KETUA SINODE GPM dan KETUA KLASIS GPM KOTA AMBON menghimpun massa di depan Tugu Trikora untuk menenangkan massa bahkan kemudian terjadi "AKSI DAMAI" di hadapan GUBERNUR KDH TINGKAT I MALUKU, DANREM 174 PATTIMURA, dan LAKSAMANA PERTAMA DANLANTAMAL V MALIRJA, serta DANLANUD PATTIMURA.

4. JUMAT, 22 JANUARI 1999 a. PUKUL : 00.00 – 10.00 WIT

Massa di Tugu Trikora bubar ke tempatnya masing-masing hingga keamanan sepenuhnya diserahkan kepada aparat keamanan.

b. PUKUL : 10.00 – 10.15 WIT

Massa Soabali, Jalan Baru dan Mesjid Al-Fatah mencoba melakukan penyerangan kembali ke Air Mata Cina, Pohon Pule dan Gereja Silo. Massa dari berbagai tempat datang memberikan bantuan ke Gereja Silo dan bertepatan dengan hadirnya Ketua Sinode GPM, Ketua Klasis GPM Kota Ambon, Uskup Amboina, Ulama, Pangdam VIII Trikora, Laksamana Pertama Lantamal V Maluku Irian Jaya, Danrem 174 Pattimura dan Walikotamadya KDH Tingkat II Ambon dan aparat keamanan menangani peristiwa selanjutntnya.

c. PUKUL : 15.00 – 15.15 WIT

Aksi penyerangan massa Soabali dan Jalan Baru dilakukan kembali dan ditangani oleh aparat keamanan oleh aparat keamanan dengan tembakan peringatan.

 

III. M A N G G A D U A 1. JUMAT, 22 JANUARI 1999 a. PUKUL : 11.00 – 11.30 WIT

Massa Ponogoro Bawah melakukan penyerangan ke Mangga Dua dengan pelemparan batu dan dibalas oleh massa Mangga Dua disertai pembakaran rumah orang Buton.

Massa Air Mata Cina menjadi emosi karena sebelumnya telah ada kesepakatan damai bersama dan massa dapat ditenangkan oleh aparat keamanan yang melakukan penembakan di udara (tembakan peringatan).

2. SABTU, 23 JANUARI 1999 a. PUKUL : 10.00 – 11.00 WIT

Massa Mangga Dua membakar mobil truk setelah mencurigainya dan ternyata truk yang bersangkutan mengangkut 5 (lima) orang Buton yang dikawal 3 (tiga) orang anggota Kesatuan BRIMOB dengan bahan-bahan tertentu yang tidak jelas penggunaannya. Massa kemudian membunuh ke-5 (lima) orang korban (termasuk sopir) dan membakar mayatnya. Massa menemukan pada diri korban adanya Kartu Jihad dan uang masing-masing sejumlah Rp. 1.000.000.- sedangkan dalam truk tersebut ditemukan bahan kepuasan wanita "Tongkat Ajimat Madura Cap 555" dan bahan-bahan makanan lainnya.

b. PUKUL : 11.00 – 11.30 WIT

Massa Ponogoro Atas (Kuburan Tinggi) yang beragama Islam kembali melakukan penyerangan terhadap rumah-rumah penduduk Kristen di Mangga Dua dan terjadi aksi pelemaran batu.

Iringan aparat keamanan yang melakukan pengawalan terhadap mobil Pejabat yang membawa Gubernur Maluku dan rombongan ke Mangga Dua membubarkan massa dengan melakukan penembakan peringatan dan sebagian aparat keamanan melakukan penembakan hingga mengenai Sdri. HENNY TALANILA dengan peluru tajam dan sementara dirawat di RSU Dr. Haulussy Ambon.

IV. P O N O G O R O

1. SELASA, 19 JANUARI 1999

a. PUKUL : 17.00 WIT

Ada upaya damai yang dirakarsai oleh Bpk. JOHN TALAKUA (Ketua RT 003/ RW 04) dengan melakukan dialog bersama Bpk. TURUY.

b. PUKUL : 20.00 WIT

Upaya untuk menjaga kondisi keamanan lingkungan Ponogoro tetap stabil kembali dilakukan oleh Bpk. JOHN TALAKUA sebagai wakil dari Ponogoro Atas (Umat Kristen) dengan Bpk. ABBAS wakil dari Ponogoro Bawah.

2. RABU, 20 JANUARI 1999 a. PUKUL : 03.00 WIT

Massa Ponogoro Bawah dengan menggunakan tanda ikat kepala putih melakukan pelemparan ke arah rumah KEL. P. POLNAYA, sementara aparat keamanan belum ada pada saat itu.

b. PUKUL : 08.00 WIT

Adanya serangan dari arah Kuburan Tinggi oleh massa Ponogoro Bawah dengan menggunakan berbagai senjata tajam hingga melakukan pengrusakkan terhadap rumah KEL. LATUWAEL.

c. PUKUL : 19.00 WIT

Ada upaya kembali dilakukan oleh aparat keamanan untuk mengumpulkan Ketua-Ketua RT dan RW untuk menjaga kondisi lingkungan di Ponogoro. Untuk Ponogoro Atas di rumah Bpk. AMIN JOGYA dan untuk Ponogoro Bawah di Mesjid.

3. KAMIS, 21 JANUARI 1999 a. PUKUL : 08.00 – 09.00 WIT Serangan dari massa di Ponogoro Bawah (umat Islam) ke Ponogoro Atas (umat Kristen) hingga menuju gedung GEREJA SEJAHTERA dan dihadang oleh massa pada lokasi sekitar 20 m dari gedung gereja. Dalam aksi pelemparan batu tersebut, Sdr. JOPPIE TUANAKOTTA terkena lemparan batu hingga menyebabkan luka di kepala. Massa Ponogoro Atas menjadi emosi oleh karena kesepakatan damai tidak dilaksanakan dan akhirnya melempar dan merusak 4 (empat) buah rumah milik umat Islam yang berada dekat gereja

 

================================================================================

 LAPORAN HASIL IDENTIFIKASI KERUSUHAN KAIRATU

TANGGAL 3 – 4 FEBRUARI 1999

PRA KERUSUHAN

  1. Kerusuhan tanggal 19 Januari 1999 di Ambon sangat berpengaruh terhadap masyarakat Kairatu. Dalam mengantisipasi kondisi tersebut, Kepala Desa Kairatu meminta pihak Polsek Kairatu untuk membentuk Pos Keamanan di Kairatu. Pos Keamanan tersebut disetujui oleh pihak Polsek Kairatu, tetapi realisasinya tidak dilakukan oleh pihak Polsek, alasan Kapolsek Kairatu bahwa keamanan tersebut sangat dibutuhkan untuk Desa Kamarian.
  2. Pada tanggal 25 Januari 1999, pihak Muspika Kairatu mengadakan pertemuan dengan tokoh-tokoh agama dan masyarakat. Inti pertemuan tersebut adalah mengantisipasi kerusuhan Ambon agar tidak terjadi di Kecamatan Kairatu. Dalam pertemuan telah disepakati untuk dilakukan merlalui kegiatan makan patitia bersama. Dalam pertemuan Muspika dengan tokoh-tokoh masyarakat dan tokoh agama tersebut, saudara Ir. Nurdin Mony (Ketua Ikatan Keluarga Sulawesi Selatan Kairatu yang juga Ketua Golkar kecamatan Kairatu) adalah satu-satunya orang yang tidak setuju dengan kegaitan makan patita bersama. Menurutnya solusi makan patita bersama dilaksanakan, apabila sudah terjadi musibah (kerusuhan)". Katanya lagi, "kok belum musibah sudah makan patita". Karena sikap keras yang bersangkutan maka acara makan patita tidak dapat dilaksanakan.
  3. Pada tanggal 02 Februari 1999, di rumah Pelaksana Harian (Plh) Kepala Wilayah Kecamatan Kairatu (Sdr. HARAJI PATTY, S.Sos). Kira-kira pukul 16.00 WIT seharusnya dilakukan pertemuan Dharma Wanita Kecamatan Kairatu, namun pertemuan tersebut dibatalkan. Karena pada saat yang sama, dilaksanakan pula pertemuan rahasia antara tokoh-tokoh agama Islam di rumah Camat.
  4. Sekitar pukul 17.00 WIT (tanggal 02 Febrauri 1999), tokoh-tokoh agama Islam yang berjumlah 6 (enam) orang melakukan pula pertemuan pada garasi mobil rumah PLH Camat bersama-sama dengan PLH Camat. Jarak pertemuan antara Ibu-Ibu Dharma Wanita dengan tokoh-tokoh agama Islam kurang lebih 2 (dua) meter dipisahkan dengan dinding.
  5. Pertemuan antara PLH Camat dengan tokoh-tokoh agama Islam tersebut masing-masing :
    1. Hi. MADIA (suku Bugis/Ketua RW Dusun Leamahu Desa Kairatu)
    2. USMAN SLAMET (mantan Kapolsek)
    3. Kepala Kantor Urusan Agama (KUA) Kairatu
    4. SAMAN PAIJA (Ketua PPP Kecamatan) Kairatu
    5. AMIR TUASAMU
    6. Anak dari SYAMSUDIN yang mempunyai istri bernama SITI
Mereka sangat berdekatan dan pembicaraannya berbisik-bisik oleh yang mengikuti pertemuan itu sehingga sulit didengar oleh ibu-ibu Dharma Wanita yang sudah mendahului tiba di rumah Camat.

 

 

  1. Pertemuan tokoh-tokoh agama Islam selesai kira-kira pukul 19.30 WIT. Kegiatan lanjut yang dilakukan setelah adanya pertemuan rahasia antara Phl. Camat dengan tokoh agama Islam adalah, pada beberapa rumah tertentu dari penduduk yang beragama Islam, dilakukan penggalian tanah dan mengisi barang-barang perabot rumah tangga mereka. Kemudian galian yang telah berisi peralatan rumah tangga itu ditutup kembali, dan baru dikeluarkan setelah selesai kerusuhan.
KRONOLOGIS KERUSUHAN
  1. Di Desa Kairatu
Pada tanggal 03 Februari 1999 kira-kira pukul 13.00 WIT, warga Kairatu dikejutkan dengan adanya isu kerusuhan di Waitasi yang dilontarkan oleh Usman Malawat kepada Kepala Dusun Leamahu Desa Kairatu yaitu Demianus Erwano (Purnawirawan AD). Akibatnya warga Kairatu berlari menuju rumah masing-masing. Ternyata isu yang dilontarkan oleh Usman Malawat setelah di cek dilapangan ternyata tidak benar. Hal ini dilakukan untuk mengalihkan perhatian warga, sebab beberapa saat kemudian sudah ada massa perhatian warga, sebab beberapa saat kemudian sudah ada massa Islam yang bergerombol dan terjadi pelemparan. Waktu itu Kapolsek Kairatu sudah berada di terminal/pasar Kairatu. Bahkan Kapolsek meminta bantuan Kadus Leamahu untuk menghadang warganya. Ternyata dihadang oleh warga Kailolo dengan ancaman kata-kata "Kadus parlente, munafik". Dari sekian massa yang dikenal oleh Kepala Dusun adalah Hadija Tuanani dan Zamrah Tuanani. Kepala Pemuda Muslimin Johar Kaimudin dan Abu Patalai turut meminta warganya untuk mundur, tapi tidak ditanggapi.

Menurut saksi ; kira-kira pukul 13.30 WIT terdengar bunyi beduk Mesjid Kairatu yang dipukul oleh Eddy Marasabessy (anak dari Haji Jusuf Marasabessy) disertai teriakan Allahu Akbar, bersamaan dengan itu bunyi Beduk Mesjid Waitasi pun yang dipukul oleh Usman Slamet (Mantan Kapolsek) dan Ny. Patawaria. Setelah bunyi beduk dan teriakan Allahu Akbar, maka Kadir Tuanani secara spontan melemparkan dua buah bom. Sedangkan Plh Camat berada dibelakang Kadri Tuanani, dan setelah bom dari Kadir Tuanani, maka warga muslim secara sporadis menyerang dan membakar rumah warga Kristen, dimana rumah yang pertama terbakar dalam kerusuhan itu adalah milik Bernard Tanikwele.

Sebelum terjadi kerusuhan di Kairatu tanggal 03 Februari, warga Muslim sudah menyelematkan barang-barangnya dengan cara menggali tanah untuk menanamkan barang-barang milik mereka. Bahkan lebih dari itu ada yang sudah menjual dengan harga murah. Menurut saksi mata (Kades Kairatu) tanggal 05 Februari 1999 seusai kerusuhan, warga Muslim dengan dikawal petugas keamanan dan disaksikan oleh kepala Desa Kairatu ; melakukan penggalian lobang untuk mengambil barang-barang yang ditanam sebelum kerusuhan. Adapun nama-nama warga muslim yang menanamkan barang-barangnya dalam lobang sebelum terjadi kerusuhan dan baru diambil setelah kerusuhan selesai adalah :

- LA JUMA (tanam di rumah) - DULLAH (tanam di rumah)

- LA HASAN (tanam di rumah) - JUFRI (tanam di rumah)

- LA JONI (tanam di rumah) - BAGAS (tanam di rumah)

- ARIFIN (tanam di rumah) - IBRAHIM TOWELY (tanam di rumah)

- TASMAN (tanam di rumah) - LA MUHAMMAD (tanam di rumah)

Pada kerusuhan tanggal 3-4 Pebruari 1999, masa Muslim yang melakukan penyerangan dan pembakaran rumah milik warga kristen yang sempat dikenal para saksi yaitu :

  1. LA NOA, alamat Waitasi memimpin pasukan pada tanggal 3 Pebruari 1999
  2. LA EMPE, alamat Waitasi memimpin masa tanggal 4 Pebruari 1999
  3. ABIDIN TUANANI, MUHAMMAD MATOKE, AZIZ TUANANI, ATAIB LEAMAHU pada tanggal 4 Pebruari 1999
Akibat kerusuhan ini kerugian yang dialami warga Kristen yaitu :

- meninggal : 1 (satu) orang

- rumah terbakar : 59 buah

- rumah rusak berat : 10 buah

  1. DUSUN WAITASI
Setelah kerusuhan di Kairatu warga Kristen di Dusun Waitasi sangat ketakutan, karena jarak antara Desa Kairatu dengan Dusun Waitasi sangat dekat, namun warga Kristen tidak terlalu kuatir karena ditengah-tengah Dusun Waitasi terdapata Mapolsek Kairatu, sehingga Warga Kristen di Dusun Waitasi tidak berpikir adanya serangan, ternyata ketidak kuatiran itu menjadi kenyataan,. Pada tanggal 03 Pebruari 1999 malam warga Muslim dari Waiselang/Air Buaya melakukan penyerangan dan pembakaran rumah milik JAN LEWANKIKI (beragama kristen)

Menurut saksi mata yanga juga korban setelah rumah pertama terbakar petugas keamanan hanya berpatroli di sekitar TKP, terbakar petugas keamanan hanya berpatroli di sekitar TKP, akibatnya warga Muslim Air Buaya kembali melakukan pembakaran 4 (empat) buah rumah warga Kristen disertai meledekan 2 (dua) buah bom.

Anehnya petugas keamanan tidak melakukan penangkapan terhadap para perusuh tetapi sebaliknya menangkap para korban disertai tindakan penganiayaan (pukul dengan popor senjata).

Akibat penyerangan dan pembakaran tersebut, maka warga Kristen di Waitasi mengungsi di Mapolsek Kairatu dan ada instruksi dari petugas untuk tidak meninggalkan Mapolsek.

Pada tanggal 03 Pebruari 1999 (sore hari) anggota Polsek Kairatu yaitu SERTU POL. N.SENIN dan MASRI JUANDA serta salah satu petugas BRIMOB yang tidak dikenal berada dalam mobil AMBULANCE memimpin massa Islam Dusun Kelapa Dua kira-kira 30 (tiga puluh) orang melakukan penyerangan ke Desa Kairatu. Menurut saksi mata MATHEOS RUMAHLATTU dan beberapa saksi lainnya memberhentikan mobil tersebut di depan rumah saksi dan langsung menanyakan kepada SERTU POL.N.SENIN, "rombongan dari Kelapa Dua mau kemana ?, dia menjawab mau menghadap Kapolsek", ternyata terus ke Kairatu bukan ke Mapolsek. Dari sekian para penyerang yang saksi kenal adalah HASAN.

Pada pagi hari kira-kira pukul 11.00 WIT, tanggal 04 Pebruari 1999, warga Air Buaya kembali melakukan penyerangan dan pembakaran rumah-rumah warga Kristen Waitasi, mereka melewati pos penjagaan yang dipasang antara Air Buaya Waitasi. Dari sekian warga yang melakukan penyerangan dan pembakaran dikenal bernama ANWAR HEHANUSSA (anak anggota Polri) yang membawa cirigen minyak. Pada saat penyerangan dan pembakaran rumah milik warga Kristen Waitasi, warga Kristen meminta bantuan dari Petugas, ternyata petugas hanya berdiri di Mapolsek saja. Bahkan, korban yang ingin mempertahankan rumah dan harta ternyata ditembak oleh petugas dari Satuan BRIMOB dan memerintahkan korban (kristen) mundur.

Masa penyerang berusaha untuk melakukan pembakaran Gereja MAHANAIM di Waitasi, namun masa dapat dihalau oleh Sersan CH. MANUHUTTU, yang berjuang dengan sungguh untuk menyelamatkan gedung gereja dari amukan masa penyerang.

Menurut saksi mata, pada penyerang dan pembakaran rumah-rumah milik warga Kristen di Dusun Waitasi pada tanggal 04 Pebruari 1999 (pagi hari) dan masa dipimpin oleh oknum petugas dari Polsek Kairatu Serka (Pol) EKORAN. Lebih lanjut saksi mata JERRY WOHERHAIR menjelaskan, dirinya melakukan penodongan dengan panah terhadap oknum Polsek tersebut, seraya mengancam dengan kata-kata "Bapak pimpin masa saya akan bunuh Bapak". Mendengan ancaman tersebut oknum Polsek langsung menghilang dari masa penyerang.

Dari keseluruhan rumah milik warga Kristen di Waitasi (28 buah) ; 26 rumah yang dibakar, dan tinggal 2 (dua) yang tidak terbakar, karena rumah milik JOHANIS BUNJANAN (tidak dibakar) didalamnya tersimpan kayu milik SERTU (POL) N.SENEN, dan satu rumah lainnya letaknya jauh dari jangkauan masa.

Pada tanggal 05 Pebruari 1999, seusai kerusuhan, saksi JOHANIS BUNJANAN kembali kerumahnya, ternyata Kepala Kantor Urusan Agama (Ka KUA) Kairatu mengancam saksi dengan kata-kata "OSE (kamu) PERGI DAN TIDAK BOLEH KEMBALI LAGI".

Pada kerusuhan tanggal 03 Pebruari 1999 kira-kira pukul 13.00 WIT, beduk Mesjid Kairatu dipukul tidak seperti biasa, hal ini pula terjadi di Mesjid Waitasi. Menurut saksi mata yang melakukan pemukulan beduk di Mesjid Waitasi yaitu USMAN SLAMET (MANTAN KAPOLSEK) dan NY. PATAWARI. Bahkan, ketika pemukulan beduk Mesjid Waitasi sempat ditegur oleh Bapak AGUS TETELEPTA (purnawiran POLRI) dan ASSAGAF.

Dari peristiwa yang sempat disaksikan oleh saksi mata, perlu mendapat perhatian dalam kasus ini yaitu :

  1. Oknum anggota Polsek Kairatu yang diduga terlibat dalam kasus penyerangan dan pembakaran rumah milik warga Kristen di Waitasi adalah;
    1. SERTU (POL) N.SENEN
2. SERMA (POL) EKORAN

3. MASRI JUANDA

  1. Menjadi tanda tanya sejauh mana tanggung jawab petugas keamanan yang tidak menghalangi masa penyerang, bahkan melakukan penembakan terhadap korban dan memerintahkan agar warga Kristen Waitasi tetap di rumah masing-masing, akibatnya rumah-rumah warga terbakar.
  2. Perlu diminta pertanggungjawaban hukum dari USMAN SLAMET (Mantan Kapolsek) dan NY. PATAWARI yang memukul beduk Mesjid.
  3. Masa penyerang dan pembakaran yang diduga selaku pelaku antara lain :
    1. ANWAR HEHANUSSA (anak Anggota POLRI)
    2. MUNAHA (Air Buaya)
    3. SUDIN (Air Buaya)
    4. RIZAL ( Air Buaya)
    5. AMIR RAHAYAAN
    6. NYONG LIHAMIT
    7. LA PARAH (Air Buaya)
Akibat dari penyerangan dan pembakaran warga Kristen Waitasi mengalami kerugian : 21 buah rumah terbakar
  1. DUSUN WARALOHY (Desa Kamarian)
    1. Kerusuhan yang terjadi di Desa Kairatu pada tanggal 3 Pebruari 1999 turut berpengaruh terhadap kerusuhan yang terjadi di Dusun Waralohi (anak dusun desa Kamariang)
    2. Kerusuhan berawal dari pembakaran terhadap 1 (satu) rumah milik Mesak Kainama Warga Kamarian di Dusun Waralohi, satu buah bengkel, satu rumah walang/kebun serta pengrusakan papan jalur kebun jemaat Solohotai Desa Kamariang dan kebun pisang milik warga Desa Kamarian; Kejadian tersebut terjadi pada tanggal 04 Pebruari 1999,pada lokasi pembakaran tersebut harus melewati pos keamanan Brimob yang telah berada pada Dusun Waralohi, yang jaraknya dengan tempat kejadian perkara (TKP) hanya kurang lebih 200 meter saja.
    3. Pada tanggal 05 Pebruari 1999 kira-kira pukul 05.30 WIT terjadi kerusuhan antara warga Kamarian dengan warga Waralohy yang mengakibatkan terjadinya pembakaran dan pengrusakan rumah serta timbulnya korban jiwa diantara kedua belah pihak. Korban jiwa yang dialami oleh warga Kamarian pada umumnya karena tembakan senjata dari aparat keamanan antara lain :
      1. PETRUS SAHETAPY (meninggal dunia/tertembak)
      2. DOMINGGUS PUTIRULAN (luka berat)
      3. FRANS WENNO (luka berat). Korban ini ditembak diluar tempat kerusuhan oleh aparat keamanan di Waralohy.
      4. JOHANIS KAINAMA (luka ringan)
      5. JOHN TAURAN (luka ringan)
      6. PAULUS TUPANWAEL (luka ringan)
    1. Penangkapan dan pemukulan terhadap tiga warga Kamarian yang dilakukan oleh aparat keamanan pada tanggal 05 Pebruari 1999 ; penangkapan mana tidak prosedural dan tidak diketahui oelh keluarganya.
Tiga warga Kamarian tersebut masing-masing :
  1. FAKTA LAINNYA
    1. Telah terjadi penganiayaan yang dilakukan oleh petugas kepada umat Kristen yang ditahan dan diperiksa karena sangkaan terlibat dalam kerusuhan di Kecamatan Kairatu.
    2. Penangkapan yang dilakukan oleh anggota POLSEK Kairatu terhadap tersangka, tidak prosedural dan diluar aturan.
    3. Terjadi penganiayaan oleh petugas yang mengantar para tersangka dari POLSEK Kairatu ke Masohi. Dalam perjalanan telah dilakukan tindakan-tindakan biadab oleh petugas.
    4. Petugas polisi maupun Brimob yang ditempatkan di daerah kejadian, perlu diteliti oleh pihak polisi militer perlakuan ataupun sangkaan keterlibatan mereka.
 

 ============================================================================

PERISTIWA PENGHANCURAN JEMAAT DAN NEGERI KARIU
MINGGU 14 PEBRUARI 1999.
(Investigation by : Rev. J.Manuputty)

PRA KONDISI PENGHANCURAN

  1. Sejak pecah kerusuhan Ambon tanggal 19/1/99, para penumpang angkutan laut yang berasal dari Negeri Kariu selalu ditolak keberangkatannya ke Ambon oleh para pemilik motor tempel, yang senantiasa berlabuh di daerah Wairiang (lokasi pemberangkatan motor tempel jurusan Ambon yang terletak didalam wilayah petuanan Negeri Kailolo).
  2. Demikian pula sejak kerusuhan Ambon sebagian warga negeri pelau mulai menolak membeli beberapa komoditi hasil kebun yang dijual warga negeri Kariu di Pelau.
  3. Mengantisipasi kondisi-kondisi yang berkembang pasca kerusuhan Ambon dan sekitarnya, maka atas prakarsa Muspika kecamatan Pulau Haruku dikondisikan suatu pertemuan dan percakapan bersama antara tokoh-tokoh agama, tokoh-tokoh adat, para raja/kades, tokoh-tokoh pemuda sekecamatan Pulau Haruku pada tanggal 25/1/99 yang bertempat di Pelau. Dalam pertemuan ini dipercakapkan berbagai hal menyangkut isu-isu yang berkembang pasca kerusuhan Ambon, dengan tujuan untuk menangkalnya secara bersama di kecamatan Pulau Haruku. Salah satu pendekatan yang digunakan dalam upaya bersama tersebut adalah kedekatan hubungan sosio-kultural antara Uli Hatuhaha dan Uli Buangbesy, sebagai dua rumpun klen besar di Pulau Haruku. Pertemuan tersebut akhirnya merujuk pada 5 butir kesepakatan bersama yang ditandatangani kemudian di Negeri Hulaliu. Adapun draft kesepakatan bersama tersebut antara lain memuat; Pengutukan tegas terhadap peristiwa tgl.19/1/99 di Ambon dan sekitarnya, serta meminta Pemda Tkt. I. Maluku untuk segera mengusut para pelaku berdasarkan produk perundang-undangan yang berlaku. Disamping itu disepakati juga perlunya meningkatkan persatuan dan kesatuan di Nusa Ama. Pada saat itu telah terjadi sedikit insiden di negeri Hulaliu ketika rombongan muspika tiba. Jelasnya terjadi sedikit keributan masyarakat yang ditujukan kepada Camat setempat (Pulau Haruku). Hal ini diakibatkan informasi keliru yang disampaikan camat dalam pertemuan sebelumnya dengan masyarakat Hulaliu, dimana Camat menginformasikan bahwa belum ada gereja yang dirusakan. Hal ini menyulut emosi masa (yang telah memperoleh informasi kerusakan gereja di Pulau Ambon sebelumnya), sehingga dalam pertemuan saat itu kekesalan masa ditumpahkan secara terbuka kepada Muspika setempat. Perlu diinformasikan bahwa keputusan rombongan untuk menandatangani kesepakatan bersama di Hulaliu, tak diikuti oleh Raja Kailolo yang saat itu memilih tinggal dan menunggu tim di Pelau. Kenyataan ini mengakibatkan masyarakat Hulaliu kemudian menuntut untuk menghadirkan Raja Kailolo sebelum draft kesepakatan bersama ditandatangani. tuntutan tersebut mengakibatkan Kapolsek Haruku berangkat untuk menjemput Raja Kailolo di Pelau, dan bersamanya datang ke Hulaliu. Setelah secara bersama menandatangani 5 butir kesepakatan itu maka semuanya segera kembali dalam suatu suasana kebersamaan yang kental.
  4. Pada tanggal 29/1/99 dari Yonif 733 BS datang 10 orang anggota yang kemudian dibagi pada beberapa pos penjagaan, yang dibuka dalam kordinasi bersama dengan muspika dan raja/Kades masing-masing lokasi pos. 10 orang anggota dengan komandan regunya Zafar Latuamury (beragama Islam, asal negeri Pelau) kemudian disebarkan pada 4 pos jaga masing-masing : Pos jaga di Negeri Kariu (mulanya 2 orang), Pos jaga di dusun Ori (Dusun Ori dihuni oleh penduduk asli yang terletak di dalam petuanan negeri Pelau, sebelah timur Negeri kariu), Pos jaga di dusun Waimital (Wilayah ini dihuni oleh sebagian besar penduduk asal sulawesi tenggara, merupakan satu dusun lain didalam petuanan negeri Pelau, yang berbatasan langsung dengan negeri Hulaliu) dan Pos jaga di wilayah Totu (terletak dalam petuanan negeri Haruku).
  5. Selanjutnya pada tanggal……….(saksi sudah tak ingat), menurut Raja Kariu datang penambahan petugas dari Yonif 733 BS sebanyak 16 orang. Dari antara mereka Kariu memperoleh tambahan 1 petugas lagi. Sebelumnya pada pagi hari datang perintis shabara sebanyak 10 orang, yang menurut Raja Kariu semuanya ditempatkan di Dusun Waimital. Sementara itu telah dibika lagi satu pos jaga di Dusun Nama (satu dusun lainnya didalam petuanan Negeri Pelau yang terletak diantara Dusun Ori dan Dusun Waimital, dan dihuni oleh sebagian besar masyarakat asal Sulawesi Tenggara). Di wilayah Negeri Kariu ketiga petugas dari Yonif 733 BS tersebut, masing-masing Yusuf Siah (beragama Islam dan beristrikan seorang wanita asal Negeri Pelau), M. Pattimura (beragama Islam, asal negeri Lattu/Seram), dan satunya Berto/nama sapaan (beragama Kristen) asal Biak-Irian Jaya (pangkat ketiganya…..?). Melalui kordinasi dengan perangkat negerinya, raja Kariu menempatkan mereka pada lantai atas kantor negeri Kariu, yang terletak dibelakang Gereja. Menurut informasi Raja kariu selama pelaksanaan tugasnya yusuf Siah dan M. Pattimura lebih banyak tidur dan makan di Negeri Pelau, atau di Dusun Ori, ketimbang di negeri Kariu sebagai lokasi stasioner mereka.
  6. Pada tanggal 29/1/99 sekitar jam 24. 45 terdengar sebuah ledakan (bom buatan ?) disamping rumah sdr. Pieter Ruhulessin, warga Kariu yang menetap di daerah perbatasan antara Kariu dan pelau. Oleh warga Pelau kemudian dikembangkan informasi bahwa masyarakat Kariu memasang ranjau disekeliling negerinya, dan salah satunya meledak karena terinjak anjing. Menurut Anjas Angkotasan sebagaimana yang disampaikannya kepada bpk. Chris Tupanuael dan bpk Ang Pariuri warga Kariu, bahwa yang melemparkan bom tersebut adalah Moh. Latukonsina, didampingi oleh Ustad Cale (guru agama di madrasah Ori), serta Hewa (marga…?). Sementara yang selalu menembak pada malam hari di daerah Pelau adalah Marjen (marga…?).
  7. Dalam kaitan yang sama, maka pada tanggal 05/2/99 Gubernur Maluku, Kakanwil agama, beserta Sekertaris Umum Sinode GPM dan beberapa rekan lainnya datang ke Pelau dalam suatu pertemuan bersama dengan unsur-unsur yang termuat dalam point sebelumnya. Kondisi saat itu dijelaskan Gubernur, sambil mengharapkan terciptanya kerukunan bersama antara semua pihak. Pejabat Raja Pelau yang berbicara mewakili umat Islam di Pulau Haruku, dalam percakapannya memberikan penekanan terhadap persatuan dan kesatuan di Kecamatan Pulau Haruku. Selanjutnya ia mengharapkan supaya aparat tak berpihak dalam penanganan masalah-masalah pasca kerusuhan ambon. Sementara itu Raja Kariu yang berbicara mewakili umat Kristen di Pulau Haruku, memeberikan penekanan yang sama tentang pentingnya memelihara persatuan dan kesatuan, sambil menekankan bahwa baik Islam maupun Kristen sesungguhnya bersaudara. Ia mengemukakan hubungan antara Pelau dan Kailolo sebagai contoh dari apa yang dimaksud. Disaat itu ketika Kakanwil agama berbicara terdengar beberapa teriakan "omong kosong" dari beberapa peserta Pelau yang ditujukan kepadanya.
  8. Pada tanggal 07/2/99 Pangdam Wirabuana bpk. Swaedy Marasabessy yang datang dari Ujung Pandang sempat menginap selama dua malam di Kailolo, daerah asalnya. Disana ia sempat melakukan pertemuan dengan masyarakat Kailolo, yang entah apakah semacam pertemuan silahturami biasa.
  9. Situasi yang berkembang memanas dan tak menentu di Ambon, semakin mengembangkan isu didalam masyarakat dan Jemaat Kariu tentang rencana penyerangan yang akan dilakukan terhadap Negeri kariu oleh beberapa negeri tetangga, a/l : Negeri Pelau, Negeri Rohomoni, Negeri Kabau, Negeri Kailolo, serta Dusun Ory. Isu rencana penyerangan ini antara lain disampaikan oleh sdr. Anjas Angkotasan (warga Negeri Pelau yang tinggal pada daerah perbatasan antara Pelau-Kariu, dan dianggap sebagai salah satu jagoan di daerah itu) kepada sdr Izak Pariury pada tanggal 9/2/99. Demikian pula menurut Anjas, sebagaimana yang disampaikan kepada Izak Pariuri dan beberapa teman di daerah kepala air "katong sudah baku biasa. Beta su pernah rasa, karena itu beta mau angkat bini anak lalu seng mau campur. Beta pung rumah pasti dong (orang Pelau) bakar, karena selama masalah beta pi-pi tarus. Pokoknya dong pindah bini anak sudah" (kita sudah biasa. Saya sudah pernah rasa, karena itu saya mau bawa pergi istri dan anak saya, karena tak ingin mencampuri. Rumah saya pasti dibakar mereka (masyarakat Pelau), karena selama masalah (ketegangan) saya pergi terus. Pokoknya kalian pindahkan istri dan anak-anak segera"). Izak kemudian menanggapinya, "Anjas, beta ini seng ada uang " ("Anjas, saya tak punya uang"). Anjas melanjutkan "Pokoknya ale liat trans satu, nanti beta yang bayar" ("Pokoknya kamu mencari satu transportasi, nanti saya yang bayar"). Disaat itu Anjas memberikan uang sebanyak Rp. 5000 kepada Izak, sambil melanjutkan "Kalau satu dua minggu seng jadi berarti seng sudah. Pokoknya dong harus jaga" (kalau dalam waktu seminggu atau dua minggu kedepan tak terjadi apa-apa berarti peristiwa itu tak akan terjadi. Pokoknya kalian harus berjaga"). Anjas bahkan sempat mengingatkan Izak "Ingatang jaga beta pung nama" ("Ingat, rahasiakan nama saya"). Peringatan yang sama disampaikan Anjas kepada Nicolas Radjawane, "Kalau beta seng dapa datang, beta angkat bendera putih, itu sudah tuch" ("kalau saya tak dapat datang, saya akan mengangkat bendera putih, tandanya penyerangan akan dimulai"). Sebagian masyarakat Negeri Kariu menganggap berita ini sekedar isu belaka, namun pengaruhnya terasa cukup menambah konsentrasi ketegangan masyarakat Kariu dari hari ke hari. Beberapa diantaranya lalu melakukan penanaman barang-barang berharga mereka, diseputar pekarangan rumah mereka.
Informasi yang sama disampaikan juga oleh sdr. Jefry Lessy (seorang murid SMU Pelau-Kariu yang memeluk agama Islam mengikuti ayahnya) kepada ibunya (beribukan seorang wanita Kariu beragama Kristen, yang telah ditinggalkan suaminya 14 tahun yang lalu) stelah kerusuhan Ambon meletus. Menurut Jefry dan juga ibunya (rekaman percakapan dan surat pernyataan terlampir) beberapa waktu sejak pecahnya kerusuhan di Ambon, ia telah mendengar di Ory bahwa orang Kailolo dan Pelau telah bersatu untuk menghancurkan Negeri Kariu. Informasi tersebut disampaikan kepada ibunya untuk diteruskan pada keluarga lain di Kariu. Oleh ibunya informasi tersebut disampaikan kepada saudara-saudaranya di Kariu. Informasi tersebut dikembangkan sampai ke Polsek Pelau oleh warga Kariu, namun kemudian diselesaikan secara kekeluargaan oleh keluarga dengan pihak Polsek. Dalam perkembangan selanjutnya, baik Jefry maupun ibunya telah melihat berbagai persiapan perang yang dilakukan di Ory. Misalnya oleh mereka terlihat Bpk. Rasyid Tualeka yang membuat panah di Ory. Demikian pula Jefry melihat adanya warga Ory yang membeli kawat tembaga di PLN Kariu yang berkedudukan di Ory, untuk membuat panah. Atau pula bpk. Dulah Sangaji yang membuat bom di Ory dari botol-botl cuka kecil. Menurut Jefry setiap percakapan menyangkut persiapan di Ory, selalu diwanti-wanti oleh mereka untuk tidak disampaikan Jefry kepada ibunya. Termasuk percakapan (Jefry sudah lupa tanggalnya) persiapan penyerangan yang harusnya dilakukan sebelum tanggal 14/2/99, namun kemudian tertunda.

10. Pada tanggal 10/2/99 rumah sdr Yunus Sinay (telah ditinggalkan pemiliknya karena ketakutan) yang terletak pada tapal batas (tepatnya sudah memasuki wilayah petuanan Pelau) antara Kariu dan Pelau dirusakan pintu dan jendela-jendelanya oleh orang-orang yang tak dikenal.

  1. Kamis - 11/2/99, sekitar jam 02.30 dinihari rumah yang bersangkutan
  2. kedapatan terbakar. Disaat itu terdengar suara ribut masa di wilayah

    Pelau, bahkan ada yang berteriak "maju, maju". Kemudian terdengar

    dua kali bunyi tembakan dari arah Pelau. Sesaaat kemudian muncul

    beberapa anggota tentara dari arah dusun Ori ke arah TKP. Selanjutnya

    mereka berjaga-jaga di jembatan samping TKP (jembatan sungai Wai

    Marake). Pagi harinya ketika kebakaran tersebut dikonfirmasikan

    kepada pemilik tanah (warga Pelau, nama….?), disampaikan bahwa

    pembakaran tersebut dilakukan oleh anak-anak dari daerah kusu-kusu

    (alang-alang) di daerah Masanai (dataran tinggi di belakang negeri

    Pelau).

  3. Jumat - 12/2/99 sdr. Semy Matulessy mendatangi Pdt. Jemaat Hulaliu, sdr. Nus Patinama dan menginformasikan bahwa para pemuda negeri Pelau telah membotaki kepala mereka. Hal ini harus diwaspadai karena membotaki kepala pada hari jumat lazimnya dilakukan sebagai suatu bentuk ritual kekebalan (ritual "HAHI") secara adat. Menurut Semy "kita harus hati-hati, jangan sampai dorang (mereka) mau menyerang Kariu". Selain Semy banyak warga Kariupun telah melihat penggundulan kepala dari banyak pemuda Pelau dan Kailolo pada hari-hari sebelumnya.
  1. SABTU TEGANG – 13 PEBRUARI 1999
  1. Sabtu subuh sekitar jam 02.30 terdengar dering telpon di pastori Jemaat Kariu. Ketika teplon diangkat oleh istri Pendeta Aihuan terdengar suara yang mengatakan "ini dari posko Maranatha (di Ambon)", selanjutnya penelpon memberitahukan akan ada penyerangan dan kemudian menutup telpon. Istri pendeta tak mempercayai hal itu dan menelpon balik ke posko Maranatha untuk memastikan berita tadi. Diperoleh jawaban ternyata tak ada yang menelpon ke Pastori Kariu dari posko Maranatha.
  2. Kurang lebih jam 07.00 terjadi pengrusakan jaring milik sdr. Izak Patiwael (warga kariu) yang sementara dilabuhkan di pesisir pantai Negeri kariu, oleh beberapa orang yang berpakaian putih. Peristiwa tersebut sempat dilaporkan kepada aparat kemanan. Namun ketika pemilik jaring dan petugas menuju lokasi kejadian, para perusak tadi telah pergi.
  3. Sekitar jam 09.30 tiga orang warga Kariu yang sedang menuju ke kebun mereka, masing-masing : sdr.Stevi Talakua; sdr.Izak Nahusona; Mathyas Leatomu dipukul oleh seorang petugas di pos jaga Dusun Nama (apakah karena membawa parang/golok….?).
  4. Sekitar jam 15.00 sdr. Jance Pariury mengemudikan mobil truk mini dari arah Negeri Kariu menuju Negeri Hulaliu. Sesampainya ia di Dusun Nama kendaraannya dihentikan oleh dua (2) orang petugas (tentara) di pos penjagaan, untuk ditumpangi menuju pos penjagaan Dusun Waimital. Di pos penjagaan Dusun Waimital Babinsa Timisela menghentikan mobil dan memanggil dua petugas yang menumpanginya, sambil menegur mereka untuk memperhatikan masyarakat yang meletakan paku di jalan raya daerah Waimital. Sekembalinya Jance dari Hulaliu ia kembali dihentikan di pos jaga Waimital. Disaat itu petugas pos jaga di Dusun waimital sdr. Amirudin menghampiri Jance dan memukulnya dari arah kanan kaca pintu samping yang terbuka. Jance segera menanyakan alasan pemukulannya ("mengapa beta dipukul?"). Jawaban Amirudin "kalau jalan harus hormat", "Dasar kamu orang Kariu kita datang kesini". Jance sempat memohon maaf sebanyak empat kali. Amirudin selanjutnya mengatakan "dasar orang Kariu RMS". Setelah sebuah mobil berpelat hitam melewati lokasi pos jaga tersebut, Amirudin memerintahkan Jance untuk menjalankan kendaraannya.
  5. Sekitar jam 17.00 datang M. Pattimura (anggota pos jaga Kariu) ke
  6. rumah raja Kariu dan menyatakan bahwa malam itu pos jaga diwilayah kariu akan ditarik ("malam ini ada cabut pos Kariu"). Menurut Raja sebagaimana yang disampaikannya kepada petugas tersebut, kalau cabut pos harus dibicarakan dengan raja terlebih dahulu. Paling tidak ada pemberitahuan dari muspika, sebagaimana pada awal pos dipasang. Menurut M. Pattimura ia akan menyampaikannya kepada Danrunya, dan kemudian ia bergegas pergi.

  7. Sekitar jam 18.30 datang lagi di rumah Raja kariu Danru Zafar Latuamury, Yusuf siah, Berto, dan Loukaki (beragama Islam, asal Negeri Rohomoni-Pulau Haruku) untuk menegaskan pencabutan pos malam itu. Oleh raja ditanggapi bahwa "masih butuh keamanan karena kondisi belum baik, contohnya orang kailolo belum terima orang Kariu untuk ke Ambon dari pelabuhan speed boat di Wairiang-wilayah Kailolo". Menurut Danru "ini berdasarkan perintah atasan supaya semua pos gabung di Dusun Nama". Selanjutnya raja sempat menanyakan "apakah dari Totu (pos jaga di perbatasan negeri Haruku-Sameth yang beragama Kristen, dan terletak sekitar 15 km sebelah barat Negeri Pelau.) juga bergabung". Menurut Danru karena jarak yang agak jauh dan kesulitan kendaraan, maka pos Totu baru akan bergabung besoknya. Setelah itu Danru dan Loukaki kembali, sementara ketiga anggota pos jaga kariu masih ditahan di rumah raja untuk santap malam perpisahan. Terhadap ketiganya raja sempat mengharapkan supaya masih memonitor Kariu, sekalipun tak lagi bertugas disitu. Dengan singkat mereka menjawabnya "bersedia"
  1. HARI PENYERANGAN – MINGGU 14 PEBRUARY 1999.
    1. Minggu dinihari, sekitar jam 03.30 terjadi pemadaman lampu listrik di Pulau Haruku (informasi ini sudah dikonfirmasi juga ke Negeri Hulaliu, Oma, dan Aboru). Informasi yang didapat kemudian bahwa kepala PLN pulau Haruku adalah sdr. Sam Salampessy. Sesaat kemudian terlihat ada kebakaran di daerah perbatasan antara Pelau dan Kariu. Serka P. Loupaty (anggota Polsek Pelau yang menetap di Kariu) kemudian menuju TKP untuk memeriksa. Terdengar kemudian satu bunyi tembakan, yang disusul sebuah ledakan bom dari arah Pelau. Terjadi kepanikan ditengah masyarakat Kariu. Pendeta Jemaat Kariu, bpk Ari Ayhuan bersama sdr. Christian Tupanuael memutuskan untuk memeriksa lokasi kebakaran. Ditemukan disana rumah kel. Pieter Ruhulessin telah terbakar (rumah ini oleh penghuninya telah pula ditinggalkan sebelumnya karena ketakutan). Beberapa waktu kemudian terlihat empat enggota tentara bergegas dari arah Ori melintasi Kariu dan menuju ke arah Pelau. Mereka kemudian terlihat berjaga di atas jembatan sungai Wai Marake. Pada saat yang sama bpk. M. Pattirajawane (ketua keamanan masyarakat Kariu) telah melihat adanya penyusupan masyarakat Pelau ke daerah pantai, namun belum sampai pada wilayah perbatasan Kariu. Demikian pula pos penjagaan di sektor timur memantau datangnya speed boat Reynolds milik raja Pelau yang segera berlabuh di pesisir pantai Ori.
    2. Pdt Ari segera kembali ke pastori dan selanjutnya berdoa secara pribadi, untuk kemudian keluar dan menganjurkan umatnya untuk bersiaga. Tujuh pos penjagaan disiagakan penuh, masing-masing: dua buah pos jaga arah barat, yaitu pos jaga daerah bak air Marake, dan pos jaga daerah kaki air Marake; Pos jaga arah Timur, masing-masing, pos jaga daerah mata air Oruku, dan pos jaga pada jalan raya Kariu-Ori; Pos jaga arah selatan masing-masing, pos jaga daerah dataran tinggi pada wilayah belakang Negeri kariu menuju hutan, dan pos jaga sekitar lapangan bola; Pos jaga arah selatan pada lokasi jalan menuju pelabuhan laut. Sementara itu para ibu dan anak-anak kecil diminta diam dan berdoa, supaya tak terdeteksi posisi umat Kariu didalam kegelapan.
    3. Tepat jam 05.30 sdr. Obed Inuhan (guru Agama SMA) berlari datang dari pos jaga daerah pantai dan memberitahukan pada pendeta Ari bahwa masa dalam jumlah ribuah sudah menyerbu masuk lewat daerah pesisir pantai yang sedang berada dalam kondisi pasang surut ("bapak dorang/mereka sudah mulai serang"). Mendengar berita itu pendeta Ari segera masuk dan berdoa di pastori. Kemudian keluar dan berteriak "siap", kemudian bergegas bersama lebih kurang 30 orang anggota jemaatnya untuk bergabung di daerah pantai. Diantaranya terdapat beberapa wanita dewasa. Terlihat masa dari arah barat dalam jumlah sangat banyak (ribuan), berjalan teratur sambil mengenakan pakaian atasan putih yang sama modelnya. Sebagian besar dari mereka mengenakan sorban putih, dan bercelana panjang putih. Diantaranya ada yang memakai ikat kepala yang juga putih. Teriakan Alahu Akbar terdengar berulang dalam ritme yang sangat teratur. Sesekali diselingi dengan beberapa yel-yel yang juga diteriakan dalam ritme teratur a/l : "bunuh Pendeta Ayhuan, 500 juta", "bakar Gereja, 1 milyar", "bunuh raja". Terlihat masa membawa berbagai perlengkapan tempur seperti parang, tombak, panah, dan sebagian besar menenteng jerigen ditangannya. Didepan masa terlihat seseorang yang selalu memutar-mutarkan parangnya sambil sesekali melemparkannya ke udara (apakah pemimpin masa….?). Pertempuran terbuka yang tak berimbang segera terjadi, yang diawali dengan cara saling mengejek dan melempar batu (menurut pendeta Ari, yang sangat diandalkan dari umatnya hanya sekitar 68 orang). Berbagai senjata tajam segera beradu disepanjang pesisir pantai Kariu pagi itu.
    4. Pada pukul 06.00 Raja Kariu, bpk. A. Pattinasarany sempat menelpon POSKO Maranatha di Ambon dan mengatakan bahwa "Kariu sudah diserang". Demikian juga lewat telpon dihubungi Pdt. A.N. Radjawane serta beberapa warga asal Negeri Kariu yang berada di Kota Ambon untuk meminta bantuan. Demikian pula yang bersangkutan menelpon Raja Haria dan pendeta Porto di pulau saparua untuk meminta bantuan (oleh Raja Haria kemudian ditugaskan seorang kurir untuk memberitahukan beberapa negeri di wilayah selatan pulau Haruku, yang ketika dikonfirmasi ulang sedang mengadakan ibadah minggu saat itu) Ketua Sinode menelpon Raja Kariu kemudian dan memastikan telah kordinasi terkait dengan DANREM, POLDA, dan POLRES. Selanjutnya Ketua Sinode GPM memastikan bahwa "nanti sekitar jam 09.00 pagi bantuan akan datang dengan menggunakan dua helikopter. Salah satunya berisi DANREM dan DANDIM, dan lainnya berisi beberapa anggota".
    5. Selang beberapa menit kemudian penetrasi masa dari arah jembatan sungai Marake menuju wilayah kariu juga sudah dimulai. Raja Kariu menginformasikan bahwa beberapa waktu sebelum penetrasi dilakukan terlihat empat orang tentara berjaga diatas jembatan sungai Marake. Sementara sepanjang talut sungai di daerah Pelau terlihat masa penyerang berdiri dalam jumlah yang sangat banyak. Disaat penetrasi dilakukan melalui jembatan, menurut Mozes Patirajawane hanya terdapat dua anggota tentara yang terdesak mundur oleh masa penyerang, dan kemudian mengambil posisi disekitar SMU. Sementara itu dua anggota lainnya yang semula berada di jembatan terlihat mengambil tempat disekitar sungai yang berseberangan dengan asrama Polsek Pelau. Penetrasi masa terus dilakukan secara bergelombang, karena anggota tentara yang semula mengeluarkan tembakan peringatan tak lagi melakukannya. Dihadapan masa yang masuk dari atas jembatan terlihat seorang wanita dengan rambut terurai dan berpakaian putih yang sama, melakukan tari-tarian yang sangat dinamis dan membakar semangat.
    6. Pertempuran dipesisir pantai terus berkecamuk, dan terlihat dua orang pihak penyerang tergeletak tak bergerak. Nampak kemudian dua petugas polisi datang, menyeberang dari belakang asrama Polsek Pelau, menyusur tepi sungai dan mengambil tempat diantara kedua kelompok masa yang sedang bertikai, dan sesekali mengeluarkan tembakan peringatan ke udara. Kedua anggota polsek Pelau yang diidentifikasi sebagai Serka Mato dan Kopral Izak Latumahina kemudian terlihat mengambil tempat yang berdekatan dengan masa penyerang, dan berbalik menghadap masa Kariu untuk selanjutnya mengarahkan tembakan ke arah masa Kariu yang sedang bertahan, sambil sesekali terlihat tangan Mato memberi aba-aba bagi masa penyerang untuk maju (melambaikan tangannya). Masa Kariu bersama pendeta Ari tetap bertahan dalam jumlah yang sangat tak berimbang (lebih kurang 100 orang berhadapan dengan ribuan masa).
    7. Disektor timur masa penyerang dari Dusun Ori mulai mendesak masuk dari arah kaki air Oruku, disekitar rumpun mangrove (mange-mange). Sebelumnya terlihat dilakukan pelemparan batu yang sangat banyak dari arah perbatasan Ori ke rumah-rumah penduduk Kariu yang tinggal di perbatasan Ori-Kariu. Penetrasi pertama didaerah ini dilakukan oleh kurang lebih 10-15 orang. Disaat itu terlihat 2 anggota tentara yang sedang berjaga di jalan raya sektor timur menuju Ori. Beberapa orang dari Kariu dapat segera mengidentifikasi anggota tentara tersebut, yang tak lain adalah Yusuf Siah dan M. Pattimura, yang sebelumnya bertugas di pos jaga Kariu (sebelum pos dicabut hari Sabtu malam). Yosias Patiwalapia yang memantau penetrasi ini segera memberitahukannya kepada pos jaga yang terletak di arah Timur dan selatan. Disaat ia bergegas untuk memberitahu, terlihat olehnya satu diantara anggota tentara yang disebut diatas melompat menuju kaki air Oruku, dan bergabung dengan masa penyerang sambil sesekali melepaskan tembakan peringatan. Penetrasi Ori dari sektor Timur kemudian terlihat bertambah banyak setelah kedua anggota tentara yang diidentifikasikan diatas terlihat bergabung dengan masa penyerang, sambil memberi aba-aba lewat lambaian tangan kepada masa untuk segera merengsek maju. Sementara itu menurut Nus Leatomu, serombongan wanita Ori berdiri pada gundukan tanah yang agak tinggi, terletak dibawah pohon kenari di kaki air Oruku. Dengan sangat dinamis dan lantang mereka melafalkan teriakan "Alahu Akbar" serta beberapa lagu bernuansa Islam sambil setiap kali membakar semangat para lelaki Ori yang bergerak maju. Salah seorang lelaki berbadan kekar terlihat melambai-lambaikan bendera putih, sebagai tanda komando bagi masa penyerang untuk masuk. Pembakaran terhadap beberapa rumah yang terletak diperbatasan Kariu-Ori segera terlihat. Rumah pertama yang dibakar adalah milik keluarga Labang Matahelumual. Selanjutnya diikuti dengan rumah milik Lebrina Manduapessy dan yang lainnya. Terlihat masa penyerang segera dihadang dan dihalau oleh para personil pos pos jaga Kariu yang memang telah bersiap di sektor timur dan sebagian selatan (penentuan tugas memang sudah diatur bagi setiap regu. Ditetapkan bahwa untuk menghindari infiltrasi lawan, maka setiap regu disemua sektor tetap mempertahankan wilayahnya, tanpa harus bergabung dengan regu sektor lainnya). Dipantai Ori terlihat speed boat Reynolds yang lainnya datang lagi, sambil menerunkan beberapa orang yang memikul beberapa karung.Diduga karung-karung tersebut berisi bom-bom buatan. Sementara didepan pesisir kariu terlihat banyak speed boat yang berlabuh dan lalu-lalang. Termasuk beberapa speed boat yg datang dari arah Negeri Liang di Pulau Ambon. Perang terbuka pecah lagi disitu. beberapa saat kemudian terlihat tujuh orang dari masa penyerang tergeletak tak bergerak (mati….?). Hal ini mengakibatkan masa penyerang agak mengendorkan desakannya untuk bergerak maju, dan sekitar jam 10.00 perlahan-lahan menarik diri.
    8. Sekitar jam 08.00, Disektor barat wilayah kaki air Marake pertarungan terus berlangsung dengan sengit. Terlihat masa penyerang mulai membakar rumah-rumah penduduk Kariu yang terletak disekitar jembatan yang melintang diatas sungai Marake. Ironisnya pembakaran dilakukan disamping petugas polsek maupun tentara yang tak bertindak apapun untuk menghalau mereka. Masa Kariu bersama pendeta Ari tetap mencoba untuk menghambat gerak maju masa penyerang. Dua orang dari masa penyerang kemudian terlihat tergeletak tak bergerak.
    9. Sementara itu diwilayah atas jembatan masa penyerang telah berhasil masuk dalam jumlah yang sangat banyak (ribuan), dan melakukan penyebaran sampai pada sebagian daerah selatan Kariu (arah bak air Marake dan lapangan bola). Didalam tekanan bergelombang seperti itu pos-pos jaga Kariu yang ada di daerah itu segera membubarkan diri, dan para personilnya bertempur secara acak diantara perumahan penduduk yang tersebar. Pertarungan terbuka semakin memanas. Terdengar bunyi tifa yang ditabuh bertalu-talu dari baileo negeri untuk menyemangati petarung Kariu. Demikian juga bunyi tahuri (kulit kerang/siput besar) yang ditiup sambung menyambung oleh bpk. MinggusTakaria (dari soa/klen yang secara adat bertugas untuk meniup tahuri negeri Kariu). Para wanita tak ketinggalan memberi semangat sambil mempersiapkan makanan di garis belakang untuk disuplai bagi para lelaki yang sedang bertarung. Secara bersamaan mereka membunyikan berbagai bunyi-bunyian. Antara lain botol, tiang listrik dan sebagainya. Beberapa diantara mereka sambil menggenggam perang dan tombak bahkan bertarung bersama para lelaki di garis depan. Antara lain Nn. Lady Leleh (seorang siswi SMU), Cory Schaduw, Erna Salaka (yang bertarung di garis pantai, dan terkadang memarahi serta membentak para lelaki bila mengendorkan serangan mereka). Entah dari mana munculnya, Andre dan Michael Pattirajawane serta beberapa teman lainnya melihat Danru Zafar Latuamuri telah berada diantara masa penyerang disektor pertempuran itu. menggunakan pakaian putih yang sama, dan memakai ikat kepala putih. Sambil tiarap di depan rumah Dominggus Tupalesy (lebih kurang 50 meter dari menara telkom), Zafar melepaskan tembakan ke arah masa Kariu (di lokasi ini Dominggus Pattirajawane tertembak dadanya. Tepatnya disamping rumah Raja kariu).
    10. Sekitar jam 11.00 masa penyerang sudah mulai menguasai daerah ini. Terlihat kemudian rumah kel. Kornelis Pattirajawane II terbakar, dan diikuti dengan pembakaran rumah-rumah lainnya. Melihat kondisi tersebut Raja Kariu segera meninggalkan rumahnya untuk memantau pertempuran diwilayah lainnya. Malang tak dapat dihindarkan, didalam kepanikan raja melupakan ayahnya yang tertinggal didalam rumah. Melihat hal itu dengan garang masa mulai melanjutkan pembakaran pada rumah raja, bersama dengan ayahanda raja, bpk. Elia Pattinasarani yang telah berusia 95 tahun. Menyadari hal itu, raja hanya dapat menatap dari kejauhan sambil bercucuran air mata. Selanjutnya dilokasi sekitar itu Yohanis Pattirajawane/Ngais ditemukan terluka pada kepalanya akibat tebasan parang masa penyerang. Ia kemudian dipikul pergi oleh Ais Pattirajawane/Moges. Terlihat kemudian bahwa penetrasi juga mulai dilakukan dari arah sungai Marake. Seorang anggota masa penyerang kedapatan menyelinap naik dari arah sungai, dan mulai membunuh ternak sapi warga Kariu yang kebetulan terjebak disekitar sungai. Naas baginya karena ia kemudian terbunuh oleh masa Kariu yang melihatnya. Melihat masa yang semakin mendesak para petarung Kariu yang ada disitu kembali menggertak maju, dan masa terlihat mundur kembali secara menyebar.
    11. Pertarungan di wilayah pesisir berlangsung sengit. Masa Kariu tetap bertahan sambil menyebar dari pesisir sampai ke daerah belakang SMU dan jalan desa menuju pelabuhan. Pada sekitar jam 11.00 Paul Pattiwalapia III/Aliamu melihat sdr. Yohanes Radjawane tertembak di jalan beton turun ke daerah pesisir, samping rumah Karel Pattirajawane I. Menurut tuturan beberapa saksi mata (dirahasiakan) Yohanes ditembak oleh Serka Mato dari arah pesisir pantai. Oleh Dance Pariury ia diangkat, dan Dance menemukan sebuah lobang terbuka dibagian belakang kepalanya. Menyadari ia sudah tak tertolong lagi, jenazahnya kemudian digotong menuju rumah Petrus Werinusa oleh bpk. M. Pattirajawane dan Yacob Patiwalapia. Sementara itu pertempuran berlangsung memanas, namun menyadari bahwa tembakan yang dilepaskan petugas sudah mengarah langsung pada mereka, maka masa Kariu mulai terdesak dan perlahan mundur memasuki pusat perkampungan. Disaat itu terlihat masa Ori kembali melakukan penetrasi lewat arah pesisir pantai, menuju jalan naik talut di pelabuhan. Mereka kemudian membakar rumah Bob Takaria, dan rumah-rumah lainnya di jalan turun menuju pelabuhan.
    12. Disaat yang sama terdengar dan terlihat dua buah helikopter melayang berputar diatas lokasi pertempuran. Beberapa waktu kemudian terlihat oleh pendeta Ari, datang beberapa petugas polisi dari arah Pelau, yang ternyata seorang Pamen berpangkat Letkol, dan satunya berpangkat Mayor (pendeta Ari mengidentifikasikan dari tanda pangkat yang terletak diatas bahu keduanya). Nama keduanya tak secara teliti diperhatikan, karena konsentrasi pendeta Ari lagi terpecah. Menurut pendeta keduanya disertai dengan beberapa orang anggota polisi. Dua orang diantaranya dapat dikenali, yakni sdr. George Siahaya (dikenal karena sebelum bertugas di Ambon, pernah juga bertugas di Polsek Pelau. Selain itu turut juga Letda Bormasa (Ket: Sewaktu Posko Maranatha mengkonfirmasikan keadaan Kariu dan Pelau lewat telpon ke kantor kecamatan Pulau Haruku pada sekitar jam 01.00 siang, penerima telpon mengidentifikasikan dirinya sebagai Letda Bormasa, dan memberikan keterangan bahwa keadaan sudah teratasi). Kedua Pamen tersebut sempat berdialog terbatas dengan pendeta Ari. Ketika pendetas Ari mengomentari kondisi yang sedang terjadi, oleh mereka dijawab "sudah pak diam saja, nanti aman". Selanjutnya mereka kembali ke arah Pelau. Tak lama kemudian kedua helikopter tersebut kembali berputar-putar diatas lokasi pertempuran. Salah satunya kemudian pergi. Sementara lainnya menganjurkan masa untuk mundur, sambil berteriak berulang kali "semua diminta pulang"
    13. Kurang lebih jam 12.30 di week Bethlehem, bagian kiri belakang negeri (Selatan) para ibu, anak-anak, dan orang tua lanjut usia mulai mempersiapkan diri dan melakukan evakuasi secara bertahap melalui jalan Naang, jalan kecil menuju hutan yang anehnya tak terlihat masa penyerang yang berjarak lebih kurang 30-40 meter dari mereka. Sebelum berangkat, beberapa lelaki (antara lain Chris Pariury) mencoba memantau keamanan jalur pintas tersebut. Setelah keamanan dipastikan mereka berkemas dan pergi apa adanya tanpa suara tangisan, hanya air mata yang berurai keluar. Diantara mereka terdapat beberapa ibu hamil. Antara lain Ny. Yo Loupatty-Werenusa (istri anggota Polsek Pelau) yang melahirkan setibanya di Aboru. Atau juga Ny. Ama Nahusona yang baru saja melahirkan pada malam (tgl.13), sebelum kejadian tersebut pecah. Sementara itu di wilayah pertempuran terlihat sekitar 8 orang anggota Brimob memasuki lokasi pertempuran, dan sempat bersalaman dengan Pendeta. Mereka menganjurkan kepada Pendeta untuk meminta masa Kariu mengundurkan diri, sebab mereka datang untuk menjaga keamanan. Terlihat mereka menyebar dan berjaga-jaga, sambil berteriak "semua mundur, baik Kariu maupun Pelau". Teriakan demi teriakan tak berarti apapun karena mereka tak mengambil tindakan apapun terhadap keberingasan masa penyerang yang bebas membakar perumahan penduduk. Bahkan yang dilakukan tepat disamping mereka.
    14. Kurang lebih jam 12.15 empat kakak beradik yang selalu bertempur bersama, masing-masing Fredy, Rudy, Jery, dan Andrian Wattimena dikejutkan dengan tertembaknya Dominggus Tupalesy/Doka yang berada disamping mereka, sekitar rumah Silas Pariury (jarak lokasi tertembaknya Dominggus dan Yohanes kurang lebih 200 meter). Mereka segera menghampirinya dan melihat luka tembakan telah mengeluarkan banyak darah dari wilayah lambung. Fredy segera menggotong jenazah Dominggus dan melarikannya ke rumah Dance Pariury.
    15. Pertarungan yang terjadi disekitar wilayah menara telkom dan bak air Marake berlangsung terus. Para petarung Kariu diwilayah ini bertarung diantara rumah demi rumah yang terbakar, dan membanjiri wilayah tersebut dengan genangan-demi genangan darah dari tubuh-tubuh penyerang yang bergelimpangan sana-sini.
    16. Inilah wilayah pertahanan diri terhebat dari masa Kariu, dimana para petarung Kariu membantai begitu banyak masa penyerang. Meskipun demikian pelapisan masa penyerang yang sangat padat mengakibatkan mereka mulai menguasai daerah itu, dan semakin banyak membakar rumah penduduk. Zafar Latuamury terlihat berlari bolak-balik di lokasi itu sambil membaur dengan masa penyerang, dan sesekali mengeluarkan tembakan ke arah masa Kariu. Sekalipun satu demi satu dari mereka berguguran akibat hadangan masa Kariu, namun dengan leluasa mereka tetap dapat melakukan pembakaran karena jumlah masa yang sangat tak berimbang. Sekitar jam 12.00 sdr. Hanny Werenussa terkena panah masa penyerang, yang kemudian oleh Raja ia dibawa ke suster An Rajawane dan Yaya Patiwalapia untuk mendapat perawatan. Pada waktu yang bersamaan nampak api mulai berkobar di gedung SDN Kariu yang baru selesai dibangun. Sementara perumahan penduduk semakin banyak yang terbakar. Disaat itu terlihat Danru Zafar Latuamury telah menanggalkan pakaian putihnya dan berpakaian loreng tentara, hanya bolak-balik melintasi lokasi kebakaran.

    17. Sekitar jam 12.30 Raja bertemu dengan empat petugas Brimob
    18. di pertigaan jalan turun ke pelabuhan. Dua diantaranya sempat teridentifikasi sebagai Johny Wasia (sersan…./satu ekor ikan), dan temannya…….Huwae. Segera Raja meminta dua teman mereka yang lain untuk segera menuju bagian belakang negeri, karena pembakaran berlangsung semakin hebat disitu. Selanjutnya mereka pergi, sementara Raja berbicara dengan kedua anggota yang teridentifikasi tadi. Raja segera memperkenalkan dirinya sebagai kepala desa "Beta kepala desa. Beta punya orang tua mangkali/mungkin sudah terbakar". ‘Sekarang beta serahkan gedung Gereja kepada dorang dua, supaya masa jangan bakar". Mereka selanjutnya menjawab "katong akan upayakan". Raja kemudian bergegas memeriksa rumah demi rumah yang terlihat belum dimangsa api, guna menemukan kemungkinan orang-orang yang masih tertingga. Setelah dipastikan tak ada lagi yang dirumah, sekitar jam 13.00 Raja menyusul masuk hutan.

    19. Kurang lebih jam 14.00 masa sudah merengsek masuk sampai
    20. kelokasi jalan didepan Gereja. Pendeta segera menghampiri seorang petugas Brimob yang lagi berjaga. Terjadi dialog singkat, a/l; Ia mengaku sebagai seorang pemeluk Kristen yang baru kembali dari tugas di Tenggara, dan menemukan rumahnya sudah terbakar (entah dimana). Pendeta segera menanyakannya, "bagaimana gedung Gereja ?". Singkat dijawabnya "itu dijamin". Pendeta segera melanjutkan "O’k kalau begitu tolong selamatkan gedung Gereja". Ia memastikan jaminannya, "O’k beres". Setelah dialog tersebut pendeta Ari segera meninggalkan lokasi dan sendirian menuju hutan melalui jalan Naang. Menarik untuk mencermati keterangan anggota Brimob Johny Wasia (anggota Brimob Tantui-Ambon yang saat itu diberi kepercayaan oleh Raja Kariu dan Pendeta Ary untuk menyelamatkan Gereja) dalam pertemuannya dengan Raja dan Pendeta Kariu di Hulaliu dua hari kemudian (selepas makan siang), bahwa mereka ternyata tak dapat berbuat banyak karena besarnya jumlah masa yang tak berimbang dengan jumlah petugas yang ada. Berdasarkan perbandingan itu mereka merasa terancam ditengah masa. Selanjutnya ia menjelaskan, ketika gereja hendak dibakar ada seorang tua asal Pelau yang menghalangi masa sambil menyebutkan "kalau kamorang mau bakar rumah silahkan, tapi rumah ibadah jangan dibakar". Sejenak masa penyerang terdiam didepan gereja dan terkesan akan mematuhinya. Tiba-tiba datang seorang pemuda (menurut Johny seperti seorang mahasiswa), berdiri diatas pagar gereja dan memanasi masa, seraya berteriak berulang kali "bakar gereja" (informasi lanjut yg berhasil diperoleh dari kesaksian seorang mahasiswa Universitas Darusalam Ambon – nama dan kesaksiannya direkam dan ditandatangani oleh yg bersangkutan – bahwa yang memerintahkan dan turut membakar gereja kariu saat itu adalah Abdurahman Marasabessy, seorang mahasiswa Universitas Darusalam Ambon- Fakultas Ekonomi, Jurusan Manajemen). Masa kembali tersulut dan bergegas untuk membakar gereja. Sebelumnya beberapa petugas mencoba menerobos masuk untuk menemukan kemungkinan adanya orang Kariu yang berlindung didalam gereja. Didalam ternyata mereka menemukan seorang tua yang buta matanya, bersimpuh didepan mimbar pemberitaan firman dengan mengenakan pakaian hitam (pakaian gereja khas orang Maluku). Mereka segera minta untuk membawanya pergi, namun ia tetap berkeras untuk tinggal disitu dan terbakar bersama gereja. Diluar masa sudah semakin beringas dan berteriak-teriak untuk masuk dan membakar gereja. Beberapa petugas tersebut kemudian memaksa untuk membawa orang tua tersebut (yang kemudian teridentifikasi sebagai bpk. Yohanes Takaria) melalui jalan belakang gereja. Selanjutnya mereka kembali ke depan dan terlihat seorang lelaki berbadan kekar memaksa untuk membuka pintu gereja untuk memeriksa kalau-kalau ada yang berlindung didalamnya untuk dibunuh. Petugas segera membuka pintu, dan ketika ia tak menemukan seorangpun, maka ia memerintahkan untuk segera dibakar. Dengan bensin di jerigen masa penyerang kemudian membakar gereja, yang baru terbakar pada usaha yang ke tujuh. Menurut petugas yang bersangkutan, lonceng gereja kemudian terlihat tak ada lagi, karena telap dilepaskan masa yang naik ke menara lonceng. Selanjutnya mereka menjarahnya pergi entah kemana.

    21. Sementara itu sebagian masa Kariu yang masih bertahan pada
    22. wilayah sekitar lapangan bola, sebagai basis akhir pertahanan semakin terdesak. Menyadari hal itu beberapa diantaranya berteriak lantang "maju, Aboru sudah masuk". Mendengar teriakan-teriakan tersebut masa penyerang segera balik melarikan diri. Kesempatan tersebut dipakai oleh beberapa orang dari masa Kariu yang sedang bertahan, untuk mengundurkan diri masuk hutan melalui jalan keluar yang sama. Sekitar jam 15.00 barulah masa Kariu menemukan 38 saudara dari negeri Aboru yang melintasi gunung untuk membantu mereka. Mereka kemudian disarankan untuk tidak perlu turun lagi ke Kariu karena semua telah selesai, namun mereka tetap melanjutkan perjalanannya ke Kariu. Demikian pula rombongan saudara dari negeri Aboru sekitar 150 orang yang mengambil jalan pintas lainnya, melalui Naira – Hulaliu – melintasi hutan dan turun ke Kariu sekitar jam 16.00, tak lagi menemukan banyak orang di reruntuhan negeri Kariu. Hanya terlihat beberapa wanita Pelau yang sedang mengais-ngais mencari sesuatu pada reruntuhan rumah masyarakat Kariu. Selanjutnya mereka segera kembali ke Aboru setelah menyadari bahwa aparat keamanan telah menguasai bekas lokasi pertempuran.

    23. Beberapa oarang dari masa Kariu ternyata masih secara acak
    24. menyebar dalam negeri yang semakin leluasa dijiati api. Mozes Pattirajawane diantaranya masih sempat menyaksikan Gereja yang terbakar sekitar pukul 14. 30. Tercatat empat orang yang terakhir keluar dari negeri menuju hutan, masing: Berthy dan Fredy Schaduw, Ais Patiasina, dan Dance Pariury. Mereka berlindung diwilayah belakang negeri untuk menyaksikan kehancuran fisik negerinya, sebelum meninggalkan negeri menuju hutan pada sekitar jam 18-18.30.

    25. Selanjutnya masyarakat negeri Kariu yang secara bergelombang
    26. meninggalkan negerinya yang sudah dilahap api, mulai menempuh perjalanan di hutan yang cukup melelahkan, untuk kemudian tiba pada beberapa Negeri tetangga yang beragama Kristen. Sebagian besar dari mereka mengungsi ke Negeri Aboru. Sebagian lain turun ke negeri Hulaliu, dan lainnya ke negeri Wasu. Beberapa dari mereka, khususnya para orang tua ternyata (antara lain Pendeta pensiun bpk. J. Noya dan istri yang terakhir sampai di Aboru) harus menempuh perjalanan hutan tersebut selama empat hari dalam kondisi yg sangat mengenaskan (dalam perjalanan di tengah hujan, setiap dua meter ia harus berhenti karena kakinya bengkak setelah terjatuh), sebelum mereka dievakuasi oleh anggota masyarakat Aboru. Mereka yang lemas dan luka-luka segera memperoleh pelayanan dan perawatan di puskesmas-puskesmas setempat. Sementara yang lukanya parah segera dievakuasi ke RSU Saparua melalui perjalanan laut.

    27. Adapun keempat jenazah yang tak sempat terevakuasi keluar dari
reruntuhan negeri Kariu, telah dimakamkan didalam reruntuhan Negeri Kariu pada hari Selasa, dua hari setelah peristiwa penghancuran tersebut (tuturan saksi mata yang kembali ke kariu untuk mencari beberapa barang yang bisa ditemukan dari antara reruntuhan negerinya). JUMLAH KORBAN AKIBAT KERUSUHAN TGL. 14 PEBRUARI 1999 DI DESA KARIU
 
NO.
NAMA KORBAN
UMUR
L/P
MATI
LUKA
KETERANGAN
MENINGGAL
1 JOHANIS RADJAWANE
L
1
- Tertembak di kepala
2 DOMINGGUS TUPALESSY
L
1
- Tertembak di lambung
3 DOLLY TAKARIA (GURU)
P
1
- Dipotong dengan parang
4 ELIA PATTINASARANY 95 TH
P
1
- Hangus terbakar
             
LUKA BERAT
1 JOHANIS PATTIRADJAWANE
L
-
1 Potong di Kepala
2 DOMINGGUS MATAHELUMUAL
L
-
1 Tertembak di dada
3 DOMINGGUS PATTIRADJAWANE
L
-
1 Tertembak 
4 POLY NANLOHY
L
-
1 Tertembak 
5 DOMINGGUS PATTIASINA
L
-
1 Tertembak di Paha 
             
LUKA RINGAN
1 RONY LALOPUA 23 TH
L
-
1 Luka BOM
2 KAREL PATTIRADJAWANE 56 TH
L
-
1 Luka Panah
3 MARTUNY MATAHELUMUAL 65 TH
L
-
1 Luka BOM
4 JACOB PATTIWAELLAPIA 20 TH
L
-
1 Luka BOM
5 WELLEM RIRY 40 TH
L
-
1 Luka BOM
6 HANY WERINUSSA 17 TH
L
-
1 Panah
7 SEMUEL RADJAWANE 45 TH
L
-
1 Luka BOM
8 EMPI PATTIRADJAWANE 47 TH
L
-
1 Luka Panah
9 PEMILU PATTIRADJAWANE 17 TH
L
-
1 Luka Panah
10 BUCE NUSSY 10 TH
L
-
1 Luka Panah
11 MARKUS SALAKA
L
-
1 Luka Panah
12 SIMON WERINUSSA
L
-
1 Luka Panah
13 RUDY WATTIMENA 21 TH
L
-
1 Luka Panah
 
KERUGIAN MATERIAL AKIBAT KERUSUHAN
TGL. 14 PEBRUARI 1999 DI DESA KARIU
 
NO. JENIS HARTA BENDA JLH RUSAK TOTAL RUSAK BERAT KETERANGAN
           
1 RUMAH TINGGAL
267
265
2
 
2 BANGUNAN PEMERINTAH
13
11
2
 
3 GEDUNG GEREJA
2
2
-
Gereja GPM & Gereja Sidang Allah
4 TEMPAT USAHA
3
3
-
 
5 KIOS
19
19
-
 
6 MOTOR DINAS (HONDA)
5
5
   
7 MOTOR HONDA PRIBADI
20
20
   
8 MOBIL PRIBADI
5
5
   
9 MOTOR TEMPEL (Jenis POKPOK)
2
2
-
 
10 MESIN PARUT
7
7
-
 
11 MESIN SENSO
8
8
-
 
12 ANTENE PARABOLA
4
4
-
 
13 TELEVISI
65
65
-
 
14 LONCENG GEREJA
1
-
-
Menara Lonceng Gereja masih utuh namun loncengnya dijarah.
15 UANG/PERHIASAN/PAKAIAN/SURAT-SURAT BERHARGA DAN BARANG LAINNYA       Dijarah dan sebagian dibakar
16 TERNAK       Dijarah
  KLASIFIKASI ANAK-ANAK DI TEMPAT PENGUNGSIAN

Usia 0 – 1 TAHUN : 38 Anak ; L : 18 P : 20

Usia 1 – 5 TAHUN : 93 Anak ; L : 45 P : 48

Anak SD : 193 Anak ; L : 103 P : 90

SLTP : 113 Anak ; L : 51 P : 62

SMU : sampai laporan ini dibuat pendataannya belum selesai

KLASIFIKASI GURU DITEMPAT PENGUNGSIAN

Guru SD : 9 Orang ; L : 4 P : 5

Guru SLTP : 20 Orang ; L : 5 P : 15

Guru SMU : 8 Orang ; L : 3 P : 5

 

 

Ket : Batas Negeri Kariu :

- Sebelah Selatan berbatasan dengan hutan : Jumlah/lokasi Pengungsian :

- Negeri Aboru : 1.367 orang

- Negeri Hulaliu : 65 orang

- Negeri Wassu : 60 orang

Jumlah pengungsi masih belum dapat dipastikan, karena setiap hari terlihat mobilitas horizontal diantara ketiga wilayah penampungan sementara ini.

 

 

DATA LENGKAP KORBAN LUKA TEMBAK DAN MENINGGAL DALAM TRAGEDI PEMBANTAIAN DI WAIMITAL

 

  1. KORBAN LUKA TEMBAK :
  2. 1. JHONY KAINAMA

    2. DONY NOYA

    3. YUSUF BIRAHI

    4. DOAN/DOMINGGUS NOYA

    5. STEFY NOYA

    6. YOPY NOYA

  3. KORBAN MENINGGAL :
    1. MARTHIN TAHAPARY (29 Tahun)
    2. Kondisi Jenazah : Luka tembakan di bawah mata kiri (tidak tembus). Luka bakar

      pada tangan kiri, tangan kanan, dan lutut.

    3. YANES LEIWAKABESSY (24 Tahun), meninggal di RSU Saparua siang itu. Kondisi Jenazah : Luka tembakan pada paha kanan (tembus).
    4. AGUS NOYA (19 Tahun)
    5. Kondisi Jenazah : Luka tembakan pada dada kanan (tembus). Potongan memanjang dari mata kiri sampai ke kanan (panjang 20 cm, lebar 2 cm, dalam 5 cm).

    6. FRANS TANATE (42 Tahun)
    7. Kondisi Jenazah : Luka tembakan pada leher kanan tembus belakang leher. Luka tembak pada leher depan (tidak tembus). Luka potong pada leher depan (panjang 10 cm, lebar 10 cm, dalam 10 cm). Luka potong pada kaki kiri (panjang 10 cm, lebar 3 cm, dalam 2 cm).

    8. CHRISTIAN NOYA (21 tahun)
    9. Kondisi Jenazah : Luka tembakan pada dada kiri tembus belakang. Luka potong pada pipi kiri (panjang 15 cm, lebar 10 cm, dalam 10 cm). Luka potong pada kaki kanan (panjang 10 cm, lebar 3 cm, dalam 2cm). Luka potong pada kaki kiri (panjang 3 cm, lebar 2 cm, dalam 1 cm).

    10. MARTHINUS TAIHUTU( 19 Tahun), Meninggal di RSU Saparua malamnya Kondisi jenazah : Luka tembakan menghancurkan rahang bawah kiri dan kanan.
  KRONOLOGIS PASCA KERUSUHAN AMBON DI DAERAH SEKITAR GEDUNG GEREJA SILO 1. RABU, 17 FEBRUARI 1999 a. PUKUL 16.30 – 16.35 WIT

Seorang pemuda daerah Jalan Baru yang bernama DENNY SUKUR datang ke pintu samping gedung Gereja Silo menemui beberapa pengungsi dari Jalan Baru yang berada di situ, diantaranya JEMMY RUMPUIN, ERWIN LOPPIES, HAROLD REHATTA, PETER PATTISAMALLO dengan maksud kehadiran yang tidak jelas dan bertanya kepada mereka : "Dong di sini banyak ka seng ?", tetapi mereka tidak mendengarkannya, kemudian ditanggapi oleh pemuda yang lain (EDWIN SAHERTIAN) seraya berkata : "Se tanya par apa !", setelah itu DENNY SUKUR pergi meninggalkan tempat tersebut. Dalam perjalanan pulangnya, ia berteriak kepada beberapa pemuda yang sementara duduk di POSKO YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA di perempatan Gang Kayu Buah (depan Keluarga THENU) : "Di situ dong pung markas!". Perkataannya ini didengar oleh Ny. ARIANTJE LOPPIES yang sementara berjalan berada di belakang menuju ke rumahnya di Jalan Baru.

b. PUKUL 16.35 – 17.00 WIT

Pemuda-pemuda yang berada di samping gedung Gereja Silo sangat marah karena kedatangannya dengan pertanyaan yang memancing emosi mereka. Peristiwa ini kemudian dilaporkan kepada aparat keamanan yang sementara berada di situ.

c. PUKUL 17.00 – 17.15 WIT

Aparat keamanan datang membawa DENNY SUKUR untuk dimintai keterangan bersama para pihak yang terlibat yaitu : EDWIN SAHERTIAN dan Ny. ARIANTJE LOPPIES di halaman gedung Gereja Silo, namun kemudian proses interogasinya dialihkan ke salah satu ruang Kantor PLN Cabang Ambon. Kemudian aparat keamanan membawa mereka ke kantor POLRES Pulau Ambon dan P.P. Lease.

2. KAMIS, 18 FEBRUARI 1999 a. PUKUL 00.00 – 00.15 WIT

Massa Soabali dan Jalan Baru secara bersamaan membunyikan tiang listrik ( biasanya sebagai tanda untuk kempul massa dengan maksud untuk melakukan prnyerangan)

b. PUKUL 01.00 – 01.30 WIT

Massa Jalan Baru mulai melakukan pergerakan dari arah Mesjid Nurul Huda menuju ke Penginapan Sakura. Beberapa kendaraan roda empat dan roda dua mulai dikeluarkan dari Jalan Baru menuju Jl. Sultan Babullah (Mesjid Al-Fatah).

c. PUKUL 04.00 – 05.30 WIT

Massa Jalan Baru sebanyak kurang lebih 6 (enam) orang berupaya melakukan penyusupan ke Gedung Gereja Silo, tepatnya di daerah puing-puing kebakaran dan melempari senk-senk di daerah tersebut.

d. PUKUL 05.30 – 06.00 WIT

Massa Jalan Baru kembali lagi melakukan aksi yang sama dan untuk menjaga agar aksi tersebut tidak berkelanjutan, maka massa yang berada di bagian atas kantor gedung Gereja Silo melempari massa Jalan Baru kurang lebih sebanyak 2 (dua) kali yang berada di puing-puing kebakaran tersebut. Aparat keamanan dari Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA yang ber-POSKO di Gang Kayu Buah dengan tiba-tiba kemudian melakukan tembakan peringatan yang

diarahkan ke bagian atas kantor gedung Gereja Silo. Penembakan tersebut dilakukan oleh aparat keamanan dengan alasan bahwa massa yang berada di bagian atas gedung Gereja Silo telah melempari aparat sebanyak 2 (dua) kali.

e. PUKUL 06.00 – 07.00 WIT

Aparat keamanan tersebut sebanyak 2 (dua) orang kemudian masuk ke dalam gedung Gereja Silo dengan paksa disertai tindakan kekerasan hingga menendang pintu Koncistori Gereja Silo menuju ke bagian atas. Aksi tersebut mendapat protes dari pimpinan pemuda di gedung Gereja Silo tetapi tidak digubris malahan dengan ancaman jika terjadi aksi pelemparan lagi, maka aparat keamanan akan mengeluarkan semua lelaki yang berada dalam gedung Gereja Silo di jalan raya untuk disiksa.

f. PUKUL 07.00 – 08.00 WIT

Aksi protes dari pimpinan pemuda di gedung Gereja Silo terus berlanjut hingga ke Koncistori dan halaman gereja dan dilakukan terhadap Komandan Peleton dan Komandan Regu YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA dengan beberapa anggota aparat. Sementara itu beberapa aparat keamanan yang lain masih terus mengamuk dengan mengancam para pengungsi laki-laki dan pemuda yang berada di halaman gereja. Komandan Peleton YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA berkeinginan untuk menemui Ketua Majelis Jemaat GPM Silo, namun tiba-tiba hadir di Gereja Silo Ketua Klasis GPM Kota Ambon dan rombongan untuk bernegoisasi. Kesepakatan dapat ditempuh dan arahan oleh Ketua Klasis GPM Kota Ambon kepada para pengungsi dan pemuda lainnya dalam gedung Gereja Silo. Pada saat itu pula aparat keamanan melakukan penyitaan terhadap alat-alat tajam di halaman dan dalam gedung gereja, namun dapat dibantah dan larang oleh Ketua Klasis GPM Kota Ambon hingga hal itu tidak terjadi. Massa dari berbagai tempat mulai berdatangan karena mendengar bunyi tembakan dan memenuhi sebahagian Jl. Dr. Soetomo. Massa di Jalan Baru mencoba memancing massa yang lagi berkumpul di depan Salon Kim Kim. Pada saat itu pula Ketua Klasis GPM Kota Ambon, Pendeta Penghentar Jemaat GPM Silo dan salah seorang anggota rombongan meninjau lokasi dengan memantau dari bagian atas gedung Gereja Silo dan dengan serentak pula beberapa pemuda yang berada di Jalan Baru mencoba memancing emosi sambil menunjukkan bahagian tubuhnya yang terlarang oleh salah seorang lelaki. Massa di Jalan Baru dilarang dan diusir oleh aparat keamanan. Massa di Jl. Dr. Soetomo mulai dibubarkan dan kembali ke rumah mereka masing-masing.

3. JUMAT, 19 FEBRUARI 1999 a. PUKUL 04.40 – 05.00 WIT

Ada bunyi ledakan bom rakitan di dekat Jembatan Pohon Pule yang tidak jelas dari datangnya di mana pada saat itu pula ada 2 (orang) aparat keamanan sementara melakukan patroli dengan kendaraan roda dua sedangkan aparat keamanan dari Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA yang bertugas pada lokasi tersebut tidak berada pada posisi pengamanan di jalan raya.

Aparat keamanan tidak berupaya untuk mengusut terjadinya ledakan bom rakitan tersebut malah hanya melakukan patroli berkeliling di sepanjang Jl. Dr. Soetomo. Bersamaan dengan adanya bunyi ledakan bom rakitan tersebut, ada terjadi pengumpulan massa Soabali di depan Asrama RST yang dipimpin oleh IQBAL OHORELLA, sementara aparat keamanan dari Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA yang berada di samping SMU 45 Ambon hanya duduk dengan santai sambil memainkan alat musik (gitar), tanpa adanya upaya untuk mengantisipasi massa tersebut.

4. SELASA 28 FEBRUARI 1999
  1. PUKUL 10.30 – 11.30 WIT
Salah seorang korban kerusuhan Waihaong (kristen) ALBERTUS FRANS yang hendak menjalankan tugas pekerjaannya pada dealer Honda ZUZUKI yang berlokasi di depan masjid JAMI samping AL-FATAH, bersama salah seorang rekan kerjanya yang muslin berkendaraan sepeda motor, tiba-tiba motornya dihentikan dan temannya (orang Jawa beragama Islam) diamankan lalu korban dipukul oleh OJI JAMILAH (anak dari pemilik Hotel Jamilah yang berlokasi di Soabali), lalu dipotong pergelangan tanggannya dan pundaknya pun ikut dipotong, padahal pada tempat itu terdapat Pos pengamanan dari Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA. 5.SELASA 2 MARET 1999 a. PUKUL 21.00 - 21.30 WIT Salah seorang warga kristen yang tinggalnya di belakang RST Ambon bernama MAX BERHITU yang pekerjaannya sebagai sopir taksi pulang dari bekerja melewati pos pengamanan aparat keamanan Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA di samping jembatan Pohon Pule kemudian dihadang oleh sekelompok anak muda yang berjaga tidak jauh dari pos tersebut di wilayah Soabali dan kemudian diperiksa, sampai dengan nasi bungkusnya pun diperiksa, lalu orang tersebut dipukuli oleh yang diperhatikan oleh aparat keamanan yang ada tanpa digubris.

Pemuda tersebut kemudian melarikan diri ke arah pos pengamanan aparat Kesatuan YONIF 731 KABARESI KOREM 174 PATTIMURA di depan gang Pohon Pule guna meminta perlindungan. Hal tersebut ditanggapi oleh para aparat tersebut dengan memaksakan keadaan agar RT setempat harus dipanggil guna penyelesaian. Ketika sedang terjadi dialog penyelesaian datang seorang aparat KOSTRAD dan memukul korban tersebutn didepan sesama petugas lalu pergi tinggalkan tempat tersebut secepatnya padahal disitu hadir pula komandan regunya, permasalahan tersebut pada akhirnya berakhir pada korban harus bermalam di postersebut tanpa kejelasan yang lebih jauh.

6. RABU 3 FEBRUARI 1999

a. PUKUL 15.00 – 15.30 WIT

Salah seorang warga Kristen yang adalah pengungsi di gereja Silo bernama ARMAN TUPAMAHU berjalan kearah toko Kapitol di Jl. A. M. Sangadji, tiba-tiba ditusuk beberapa kali oleh sekelompok pemuda Islam yang dipimpin oleh A’BAD, namun korban sempat meloloskan diri ke arah gereja Silo lalu terjadi ketegangan antara pihak muslim yang pada waktu itu ditengahi oleh Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA dan YONIF 731 KABARESI KOREM 174 PATTIMURA dimana sang pelaku tidak ditangkap hanya dikatakan bahwa yang penting sudah dikenali. Insiden tersebut berlanjut dengan ketegangan kerusuhan dengan diwarnai dengan cukup banyak tembakan kecil dan terjadinya pemukulan terhadap pemuda kristen bernama ROLLY TUHUMENA oleh aparat keamanan dari Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA, yang pada saat itu menghadap pemuda kristen yang disatu sisi pemuda islam dibiarkan berdiri dengan alat tajam yang terhunus, sambil menantang. 7.JUMAT 5 MARET 1999
  1. PUKUL 19.30 – 20.30 WIT
  2. Para pengungsi yang berdiam di gereja Silo serta petugas keamanan yang ada dikejutkan dengan bunyi peledak buatan yang menggema dari arah bekas daerah kebakaran hasil kerusuhan sebelumnya, tepatnya di belakang rumah Haji SOLEMAN ( + 150 m, dari arah belakang Gereja Silo) selanjutnya suasana diwarnai ketegangan dimana massa telah memenuhi daerah Jalan Baru dan daerah Gang Kayu Buah (samping Gereja Silo) dengan ikat kepala putih disertai yel-yel "Allahu Akbar" dari perempatan gang di samping Gereja Silo tepatnya depan keluarga THENU, massa Jalan Baru melempari bagian belakang gereja. Aparat keamanan dari kesatuan Marinir Angkatan Laut mengambil posisi pengamanan sambil memblokir jalan di depan gereja Silo

    Setelah bunyi ledakan bom ada seorang pemuda yang terlihat berlari keluar dari lorong Toko Nusantara menuju ke arah Jl. Said Perintah tetapi segera dihadang di depan Rumah Kopi "WANGI" karena terlihat mencurigakan. Pemuda tersebut berhasil meloloskan diri kembali ke arah Lorong Toko Nusantara dan dikejar oleh beberapa pemuda yang berada di depan Gereja Silo dan tidak lama kemudian sebagai upaya untuk menghentikan penghadangan, aparat keamanan yang berada di daerah sekitar Toko Kapitol (Jl. A.M. Sangadji) melepaskan tembakan peringatan secara beruntun.

    Bunyi tembakan tersebut memancing emosi massa Jalan Baru dan mencoba melakukan penyerangan dengan aksi pelemparan batu maupun pelemparan bom (sebanyak 4 kali) ke arah Gedung Gereja Silo. Massa Urimessing, Pohon Pule, dan Trikora secara spontan keluar untuk melihat apa yang terjadi. Walaupun sedikit emosi namun massa dapat ditenangkan oleh aparat keamanan yang bertugas. Massa dari daerah sekitar wilayah pelayanan Jemaat GPM Silo (Kudamati, Batu Gantung, Batu Gajah, Skip, dll) mulai berdatangan setelah mendengar banyaknya bunyi tembakan maupun bom yang meledak.

  3. PUKUL 20.30 – 21.15 WIT
  4. DANREM 174 PATTIMURA tiba di lokasi untuk menenangkan situasi yang kelihatan semakin memanas. Tak lama kemudian muncul pula PANGDAM VIII TRIKORA, DANLANTAMAL V MALIRJA, KAPOLDA MALUKU (demisioner), dan KETUA KLASIS GPM KOTA AMBON dengan maksud yang sama. Massa dapat ditenangkan untuk tidak melakukan penyerangan balik.

    8. SABTU, 6 MARET 1999

    a. PUKUL 02.15 – 02.30 WIT

    Lewat dua mobil kijang abu-abu Grand Extra (No. pol DE 6112 dan DE 634) dengan aparat keamanan berpakaian preman yang memegang senjata laras panjang (diketahui kemudian petugas URC Polda Maluku), dihadang oleh sekelompok pemuda yang berjaga-jaga di samping Gereja Silo (Jl. Dr. Soetomo). Penghadangan dilakukan karena mobil tersebut kelihatan mencurigakan. Dengan meminta kaca mobil dibuka (DE 634), namun karena tidak dibuka, maka dengan emosi kaca mobil bagian kiri belakang tersebut dipecahkan. Aparat yang berada dalam mobil terdahulu (DE 6112) segera melompat keluar dari pintu-pintu mobil yang tiba-tiba dibuka. Bunyi tembakan beruntun segera terdengar, menyusul dua bunyi tembakan yang dilepaskan sebelumnya. Massa seketika itu juga berlarian ke arah lorong Kolonel Pieters, PLN dan Gereja Silo untuk berlindung. Melihat itu tembakan segera diarahkan datar kearah lorong Kol. Pieters, dan ke arah Tugu Trikora. Sementara itu aparat kemanan (Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA) yang berposko di Jalan Baru (rumah Haji SOLEMAN) turut menembaki massa di Jl. Dr. Soetomo (saksi : HENGKY ENGEL).

    Peristiwa tersebut mengakibatkan korban sebanyak 20 orang dengan nama-nama sebagai berikut:

    1. DENNY LETTY ( luka tembak dari bagian pantat menembusi iga)…. .meninggal

    2. ABNER IHALAUW (luka tembak bahu kiri)……………….…………..…dirawat

    3. ABRAHAM LAISINA (luka tembak bagian lengan kiri,18 Th)..………....dirawat

    4. MARKUS SILUBUN (luka tembak dada kanan)……………….……….…dirawat

    5. STEVI GODLIF (luka tembak tumit kanan putus,18 Th)……………. …...dirawat

    6. DOMINGGUS TABERIMA (luka tembak tangan kanan dan

    punggung kanan, 47 Th)……………………………………….………..…...dirawat

    7. BUCE LATUMERISSA (luka tembak betis kiri dan

    pinggang kiri, 31 Th) ……………………………………………………......dirawat

    8. GEORGE RIRIHATUELLA (luka tembak punggung kiri

    belakang, 27 Th)……………………………………………………………..dirawat

    9. ERLIN WATTIMENA (luka tembak mata kaki kiri, 27 th)..………….…..dirawat

    10. FERRY SITANIAPESSY (luka tembak punggung kanan dan

    pantat kanan, 30 Th)………… …………………………………...….dirawat

    11. JUNTO EFRUAN (luka tembak terserempet bagian

    belakang kepala, 26 Th)………………………………….. …………....…..di.rumah

    12. JOHN RUMANGU (luka tembak tangan kanan, 13 Th)………………...…dirawat

    13. MARKUS ELKEL (luka tembak tulang belakang kanan, 42 Th)……….…dirawat

    14. STENLY TUHUMURY (luka tembak bagian paha, kanan, 21 Th)……..…dirawat

    15. JUENS RUMTHE (luka tembak kaki kanan, 18 Th.)……………………....dirawat

    16. JOHN FAUBUN (luka tembak paha kanan dan betis kanan, 40Th)……..…dirawat

    17. JOHN SYARANAMUAL (luka tembak tangan sebelah kanan,29 Th)….…dirawat

    18. BILLY HEHANUSSA (luka tembak tangan kiri, 25 Th)………………..…dirawat

    19. RICKY TOMATALA (luka tembak lutut kiri, 30 th).……………………..dirawat

    20. DONALD CORPUTTY (luka lempar di kepala, 19 Th)…..…………….…dirawat

    21. HENDRY LOPPIES (luka tembak di )…………………………..dirumah

    Setelah penembakan, ada seorang aparat yang diduga URC berkata "Berani main dengan saya, saya bunuh" (saksi NELLES PATTIKAWA). Mobil yang bernomor polisi DE 634 (mobil kedua/belakang) kemudian bergerak maju sambil melambung dari arah kiri mobil yang didepan. Sambil berjalan perlahan penumpang mobil tersebut masih melepaskan tembakan ke arah Lorong Pohon Pule dan mengenai seorang korban (Bpk. ABNER IHALAUW). Sementara itu aparat keamanan dari Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA melakukan penembakan ke arah massa yang berada di Tugu Trikora dan penembakan ini mengena pada kaca pintu (sebelah kiri) depan Gedung Gereja Silo. Selanjutnya keadaan menjadi penuh dengan kepanikan namun coba ditenangkan oleh aparat MARINIR dengan persuasif terhadap massa sambil mengevakuasi para korban tembakan ke RSU Dr. Haulussy Ambon, RS GPM serta RS BAKTI RAHAYU, untuk dirawat.

  5. PUKUL 22.45 WIT
Ada bunyi ledakan bom yang berasal dari Posko Kesatuan YONIF LINUD 431 KOSTRAD VII WIRABUANA di rumah Haji Soleman yang dijatuhkan di lokasi kebakaran. Aparat keamanan dari Kesatuan MARINIR yang sementara bertugas menuju ke lokasi dan menemukan bekas bom tersebut.

 

d. PUKUL 22..52 WIT

Bunyi tembakan dilepaskan oleh aparat keamanan dari Kesatuan MARINIR tepatnya di daerah rumah Haji Soleman tanpa diketahui dengan jelas apa yang menjadi sebab sehingga adanya bunyi tembakan tersebut.

e. PUKUL 23.10 WIT

Ada bunyi tembakan peringatan yang diperkirakan berasal dari daerah Ponogoro Atas.

9. MINGGU, 7 MARET 1999
  1. PUKUL 22.00 WIT
  2. Ada bunyi ledakan bom yang dilemparkan dari arah daerah Jalan Baru ke samping gedung Gereja Silo. Aparat keamanan dari Kesatuan MARINIR melakukan pemeriksaan pada lokasi kebakaran dan menemukan bekas bom yang dilemparkan dan kemudian melakukan patroli berkeliling di lokasi puing-puing kebakaran.

  3. PUKUL 22.45 WIT
Bom yang kedua diarahkan kembali ke gedung Gereja Silo namun jatuh di lokasi puing-puing kebakaran.

 

 ====================================================================

 
KRONOLOGIS PERISTIWA SEKITAR GEREJA SILO
RABU 10 – KAMIS 11 MARET 1999

1. RABU, 10 MARET 1999

a. PUKUL : 16.40 WIT Massa Soabali menyerang melewati Posko Aparat Keamanan (MARINIR) di Jembatan Pohon Pule dan berusaha ditahan ketika mereka sampai di atas Jembatan Pohon Pule. Massa berusaha melewati aparat untuk masuk ke daerah Air Mata Cina sambil meneriakan "Allahu Akbar" dan dipimpin oleh 2 (dua) orang berpakaian jubah putih dengan songko merah sedangkan massa yang lain menggunakan ikat kepala putih lengkap dengan senjata tajam (parang, panah) dan juga bom-bom molotov yang dilemparkan ke arah SD Negeri Latihan SPG (Air Mata Cina) mengakibatkan terbakarnya sebagian gedung sekolah, sementara aparat keamanan di Jembatan Pohon Pule (BRIGADE INFANTRI 1MARINIR) hanya mengamati dan sesekali mengeluarkan tembakan peringatan. b. PUKUL : 16.55 WIT Massa Soabali berusaha terus masuk ke Air Mata Cina dan ditahan dengan tembakan peringatan oleh aparat keamanan (BRIGADE INFANTRI 1 MARINIR), namun massa Air Mata Cina yang jumlahnya jauh lebih kecil dan dalam posisi bertahan ditembak oleh aparat keamanan yang ada berada di lokasi tersebut dan di daerah Ponogoro Bawah (KOSTRAD) dan mengakibatkan korban luka tembak antara lain :
  1. ROBERT BONZAYA (23 Thn), luka tembak di bagian alis mata kanan, (meninggal)
  2. JERRY SIREGAR, luka tembak punggung dan kaki kiri (meninggal)
  3. ANTHONY LUHUKAY, luka tembak di punggung, (dirawat di RSU)
  4. RICKY LUHUKAY, luka tembak di bawah ketiak kanan, (dirawat di RSU)
  5. ELLIAS VAN HARLING, luka tembak di lutut kanan, (dirawat di RSU)
  6. WILLIAM AFITU, luka lempar di bagian kepala, (dirawat dan dipulangkan)
  7. BROERY MARANTIKA, luka tembak kena paha kanan, (dirawat).
  8. JEMMY PATTIPEILOHY, luka tembak kena pinggul kanan, (dirawat).
  9. NUS NAHUMURY (25 Thn), luka tembak kena punggung, (dirawat).
10. JHONY SAHUPALA , luka tembak kena bawah ketiak kanan, (meninggal) 11. JOSEPH NOYA, (21 Thn), luka tembak kena kaki kanan, (dirawat)
  1. JERRY SIREGAR , luka tembak kena punggung dan kaki kanan (meninggal)
13. RUDOLF PATTIASINA, (32 Thn), luka tembak kena kaki kiri (dirawat)

14. KAREL AKYWEN, (23 Thn), luka kena bom di tangan kanan (dirawat)

c. PUKUL : 17.00 WIT Massa dari Lorong Kayu Buah (belakang Gereja Silo) terlihat mulai berkumpul lengkap dengan ikat kepala putih dan senjata tajam yang terus diacung-acungkan. Massa lorong Kayu Buah dan massa di sepanjang Jl. Dr. Soetomo yang juga telah berkumpul dengan senjata-senjata mereka kemudian mulai saling menghujat, namun bisa kembali ditenangkan oleh aparat keamanan. Sementara itu massa Urimessing yang menahan massa Ponogoro Bawah yang mencoba keluar dari arah Lorong Ponogoro ditembak oleh aparat keamanan di daerah Urimessing yang mengakibatkan korban sebagai berikut :
  1. ETJE NANLOHY, luka kena tembak di kepala, meninggal di TKP
  2. DAVID LEE, (48 Thn), luka tembak kena dada kanan, (dirawat)
  3. EDMOND PARERA, (31 Thn), kena lempar di dahi (dirawat)
  4. TONNY TAURAN, (23 Thn), kena panah di dada kiri (dirawat)
  5. DENNY BELSON, (27 Thn), kena bom (dirawat)
  6. RAYMOND de QUELJU, (27 Thn), luka potong di tangan kiri (dirawat)
  d. PUKUL : 17.15 WIT Terdengar teriakan "Allahu Akbar" berulangkali dari Mesjid Nurul Huda (daerah Jalan Baru) dan disambut dengan teriakan yang sama dari massa Jalan Baru maupun massa Soabali. Sementara itu terdengar tembakan dari arah lorong Kayu Buah, ada yang diarahkan ke Gedung Gereja Silo dan ada 2 tembakan yang masuk ke dalam kantor Gereja Silo di lantai 2 (dua). e. PUKUL : 20.55 WIT Massa di Jl. Dr. Soetomo mulai emosi setelah melihat SD Negeri Latihan SPG Ambon yang sempat terbakar namun apinya telah berhasil dipadamkan, kembali lagi dibakar oleh massa Soabali yang sedang menduduki daerah sekitar Jembatan Pohon Pule. Mobil pemadam kebakaran yang menuju ke lokasi kebakaran, dihadang oleh massa Soabali yang berada di situ. Aparat keamanan hanya mengamankan massa Jl. Dr. Soetomo, sedangkan massa Soabali dibiarkan membakar SD Negeri Latihan SPG. Sementara itu asap akibat rumah yang terbakar terlihat dari arah Air Mata Cina dan Ponogoro Bawah (rumah umat Islam). f. PUKUL : 21.45 WIT Massa Jl. Dr. Soetomo yang mulai beringas akhirnya dikendalikan oleh aparat keamanan dari Kesatuan KOSTRAD BRAWIJAYA dengan jalan memblokade jalan dengan tembakan peringatan beruntun disertai ancaman, bila masih ada yang berdiri di jalanan akan ditembak. Upaya ini cukup membuahkan hasil, baik massa di Jl. Dr. Soetomo maupun massa Soabali di Jembatan Pohon Pule tidak lagi terlihat di jalanan. g. PUKUL : 23.55 WIT Terjadi ledakan bom yang dilemparkan oleh massa Soabali yang menyusup yang menyebabkan terbakarnya SD Latihan SPG dan api menyebar hingga membakar Asrama

PGSD Unpatti yang merupakan tempat pengungsian warga Silale, Waihaong dan Batu Merah (umat Kristen).

 

2. KAMIS, 11 MARET 1999 a. PUKUL : 00.05 WIT Tembakan peringatan terdengar di daerah Jembatan Pohon Pule. Aparat keamanan yang bertugas di sepanjang Jl. Dr. Soetomo teridentifikasi berasal dari Kesatuan BRIGADE INFANTRI 1 MARINIR, BATALYON 731 KABARESI, KOSTRAD BRAWIJAYA. b. PUKUL : 00.33 WIT Tembakan peringatan beruntun diarahkan ke daerah Soabali karena massa kembali mencoba menyerang. c. PUKUL : 00.45 WIT Massa Soabali yang berikat kepala putih ada yang ditahan, dilucuti pakaiannya dan disuruh tiarap di Jembatan Pohon Pule, sementara tembakan peringatan terus terdengar karena massa Soabali masih berupaya untuk maju menyerang.
  1. PUKUL : 00.50 WIT
Massa Soabali yang ditahan (berjumlah 12 orang) dibawa dari Jembatan Pohon Pule menuju Posko BRIGADE INFANTRI 1 MARINIR di kantor PLN Cabang Ambon dan kemudian disuruh masuk dalam truk Marinir yang diparkir di samping Posko.

 e. PUKUL : 00.56 WIT

Mobil patroli POM ABRI dengan membawa 6 (enam) orang personil aparat keamanan tiba di Tugu Trikora dan segera diperintahkan menuju ke Jembatan Pohon Pule untuk ikut menenangkan situasi.

f. PUKUL : 01.00 WIT Ada lagi massa Soabali yang ditahan sebanyak 2 (dua) orang, dilucuti pakaiannya kemudian diperintahkan untuk berjalan jongkok mulai dari Jembatan Pohon Pule sampai di depan Lorong Kolonel Pieters dan kemudian disuruh berlari ke arah truk Marinir di depan samping kantor PLN Cabang Ambon. g. PUKUL : 01.05 WIT Mobil pemadam kebakaran tiba di lokasi kebakaran. h. PUKUL : 01.07 WIT Tembakan peringatan dari aparat keamanan di Tugu Trikora diarahkan ke massa Trikora yang mencoba keluar dari Lorong Mayang. i. PUKUL : 01.10 WIT Tembakan peringatan diarahkan lagi ke massa Soabali yang kembali mencoba menyusup. j. PUKUL : 01.20 WIT Tembakan kembali lagi diarahkan ke arah daerah Soabali, 2 (dua) orang penyusup lagi berhasil ditangkap. k. PUKUL : 21.23 WIT Ada lagi 1 (satu) orang darimassa Soabali yang berhasil ditangkap. l. PUKUL : 01.30 WIT Tembakan peringatan diarahkan lagi ke Soabali dan 2 (dua) orang penyusup dari daerah Jalan Baru berhasil ditangkap dan salah seorang dari mereka berumur sekitar 50 tahun dan dikenal bernama HASYIM MARASABESSY. m. PUKUL : 01.43 WIT Tembakan beruntun terdengar dari arah Lorong Kolonel Pieters dan beberapa tembakan terdengar dari arah Jembatan Pohon Pule. n. PUKUL : 01.55 WIT Tahanan sebanyak 19 (sembilan belas) orang dibawa dengan menggunakan truk Marinir menuju ke POLRES PULAU AMBON dan P.P. LEASE. Dan mobil patroli POM terlihat membawa 2 (dua) orang tahanan yang adalah aparat keamanan yang berasal URC POLRES PULAU AMBON dan P. P. LEASE. o. PUKUL : 07.15 – 08.00 WIT Terdengar beberapa kali tembakan walaupun tidak beruntun dari arah daerah Air Mata Cina (bagian dalam) yang berbatasan dengan daerah disusul pembakaran rumah-rumah milik umat Kristen di daerah tersebut. Hal ini mengakibatkan :
 ==============================================================================
 
KRONOLOGIS KERUSUHAN
DI AIR SALOBAR (KOMPLEKS ARSU) RT 002/RW02

RABU, 10 MARET 1999

  1. PUKUL : 06.00 WIT
  2. Kebakaran pada 2 (dua) buah rumah umat Kristen dimana massa berupaya untuk menghalau lajunya api agar tidak merembes ke rumah yang lain, tiba-tiba terjadi pelemparan oleh massa Islam di Pohon Mangga (massa Islam) yang ditujukan bagi massa Kristen dan terjadi aksi pelemparan batu. Massa Kristen kemudian dapat ditenangkan oleh tokoh gereja (seorang Majelis Jemaat GPM Pniel).

  3. PUKUL : 12.00 WIT
  4. Terdengar bunyi alarm dari tiang listrik yang sempat menyibukkan massa dan warga Kristen yang sedang beristirahat. Massa mulai melakukan siaga penuh pada pos penjagaan masing-masing.

  5. PUKUL : 13.30 – 15.00 WIT
  6. Ada pelemparan batu oleh massa Islam dan karena massa Kristen tidak dapat menahan emosi terhadap aksi pelemparan tersebut mencoba untuk melakukan perlawanan dan terjadi bentrokan fisik hingga pembakaran rumah-rumah penduduk. Pada saat terjadi bentrokan fisik, menurut saksi AMBO LARATMASE (sementara berada di TKP) bahwa ada aparat keamanan dari Kesatuan KOSTRAD bergabung bersama massa Islam dengan berpakaian preman menyerang massa Kristen.

  7. PUKUL : 15.00 – 16.00 WIT
  8. Aksi pelemparan antara massa Kristen dengan massa Islam dapat dihentikan oleh 2 (dua) orang aparat keamanan dari Kesatuan BRIGADE INFANTRI 1 MARINIR.

  9. PUKUL : 16.00 – 19.00 WIT
  10. Aparat keamanan tiba di daerah massa Kristen di bawah pimpinan LETKOL SUGIJATO (DANPOM ABRI) dan LETKOL MARDIKAWATO (KODAM VIII TRIKORA) untuk melakukan penyitaan terhadap alat-alat tajam milik massa Kristen di sekitar halaman gereja maupun rumah-rumah penduduk yang dilakukan dengan menodongkan senjata kepada massa yang sementara beristirahat.

    Pada saat terjadi penyitaan alat-alat tajam milik massa Kristen ada sempat terjadi aksi protes agar aparat keamanan melakukan hal yang sama kepada massa Islam, tetapi aparat keamanan terus melakukan intimidasi terhadap massa Kristen bahwa penyerangan senantiasa dilakukan oleh massa Kristen. Malahan ada ancaman bahwa alat-alat tajam yang dimiliki oleh massa tidak sebanding dengan senjata milik aparat keamanan.

    Setelah terjadi penyitaan, tiba-tiba ada penyerangan oleh massa Islam dengan pelemparan batu dan kemudian terjadi aksi saling melempar di antara kedua belah pihak pada jarak kurang lebih 50 meter dari Gereja Petra dan terjadi penembakan beruntun oleh aparat keamanan terhadap massa Kristen yang berupaya untuk bertahan. Pada saat terjadi pelemparan batu oleh massa Islam, massa Kristen sempat tidak melakukan perlawanan oleh karena menurut aparat keamanan adanya jaminan bahwa gereja akan aman, namun tak lama kemudian mereka meninggalkan tempat tersebut dengan menbawa alat-alat tajam yang disita dan 3 (tiga) orang yang sementara itu sedang beristirahat.

    Terjadi pembakaran rumah KEL. Drs. ABBAS, dan massa mulai semakin bertambah banyak dan berkumpul pada tempat tertentu dan terjadi aksi pelemparan antara kedua belah pihak sementara aparat keamanan tidak dapat menghentikannya. Bentrokan antara kedua massa tersebut semakin bergejolak dan aparat keamanan yang ada tidak melakukan lagi tembakan peringatan malahan melakukan tembakan datar ke arah massa Kristen. Penembakan tersebut mengena pada seorang pemuda Kristen (JOSEPH JOLTUWU) oleh aparat keamanan (KOSTRAD) dimana korban mengalami luka krisis karena tertembak pada bagian dada dan meninggal setelah dibawa ke RSU dr. HAULUSSY Ambon. Setelah itu terjadi pula penembakan yang sama terhadap TOMMY HAUMAHU yang tertembak pada lengan kanan dan leher yang dibawa juga ke RSU dr. HAULUSSY Ambon dan sementara dirawat dalam keadaan kritis.

  11. PUKUL : 19.00 WIT
Aksi pembakaran rumah Kristen sebanyak 5 buah terjadi lagi oleh massa Islam pada saat massa Kristen sementara melakukan evakuasi terhadap korban yang kena luka tembakan.